Jakarta (ANTARA) - Harley-Davidson terpaksa merumahkan karyawan untuk sementara, sedangkan pimpinan dan pegawai yang masih bekerja akan dipotong gajinya sebagai upaya berhemat di tengah pandemik virus corona baru (COVID-19).

Dikutip dari Reuters, Kamis, upaya itu terpaksa dijalankan Harley-Davidson untuk menekan pengeluaran selama penurunan penjualan karena corona.

Harley juga mengatakan "secara signifikan" akan mengurangi semua pengeluaran yang tidak penting.

Baca juga: Harley-Davidson bawa Model Year 2020 ke Indonesia

Baca juga: Mantan bos Puma jadi CEO Harley Davidson


Perusahaan motor besar itu juga menyatakan, gaji para pimpinan juga akan dipotong kendati mereka tidak menyebutkan berapa lama hal itu akan dilakukan.

Gaji pimpinan eksekutif dipotong sebesar 30 persen, sementara sebagian besar karyawan akan dipotong 10-20.

Harley mengatakan, langkah itu tidak hanya dilakukan di kantor pusat Amerika Serikat, melainkan di kantor cabang mereka di negara lain.

Pengurangan gaji akan ditinjau ulang pada akhir kuartal kedua, demikian Reuters.

Baca juga: Harley-Davidson bakal rilis dua motor bermesin terbaru akhir 2020

Baca juga: Harley-Davidson hentikan produksi sepeda motor listrik LiveWire

Baca juga: Harley-Davidson serius garap skuter listrik

Pewarta: KR-CHA
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2020