Jakarta (ANTARA) - Lexus mengklaim telah menjual sedikitnya 2 juta unit kendaraan listrik secara global hingga pada akhir April 2021, sejak SUV RX400h diluncurkan pada tahun 2005 yang menjadi pelopor elektrifikasi di pasar mobil mewah.

Hingga sekarang, Lexus menjual sembilan model kendaraan berlistrik, termasuk HEV dan BEV, di sekitar 90 negara dan wilayah di seluruh dunia. Pada tahun 2020, 33 persen model Lexus yang dijual secara global adalah model berlistrik.

Baca juga: Renault harapkan penjualan EV dan hibrida berlipat ganda di 2021

Sejak 2005, kendaraan berlistrik Lexus telah berkontribusi pada pengurangan kumulatif emisi CO2 sekitar 19 juta ton. Pengurangan ini setara dengan output CO2 gabungan dari sekitar 300.000 mobil penumpang setiap tahun selama 15 tahun terakhir.

Di bawah visi "Lexus Electrified" yang diumumkan pada tahun 2019, Lexus akan mengembangkan teknologi elektrifikasi untuk mewujudkan karakteristik performa kendaraan yang ditingkatkan dan terus memberikan kesenangan dan kegembiraan yang dihadirkan mobil tersebut kepada pelanggan.

Pada tahun 2025, Lexus akan memperkenalkan 20 model baru atau yang lebih baik, termasuk lebih dari 10 BEV, PHEV, dan HEV. Tahun itu juga menjadi target bagi merek mewah inin untuk menawarkan opsi kendaraan berlistrik di seluruh rangkaian produk Lexus.

Baca juga: Penjualan mobil listrik Hyundai di Indonesia tembus 300 unit

Harapan masa depan adalah bahwa penjualan model berlistrik akan melebihi penjualan jenis bensin murni. Selain itu, pada tahun 2050, Lexus akan mencapai netralitas karbon di seluruh siklus hidup kendaraan seperti bahan, suku cadang, dan manufaktur kendaraan bersama dengan logistik, pengemudian, dan pembuangan/daur ulang.

Untuk lebih mempercepat penyebaran kendaraan listrik, Lexus berencana untuk memperkenalkan PHEV pertama dalam model pasar massal dalam tahun ini, dan model yang sepenuhnya baru yang didedikasikan untuk BEV pada tahun 2022.

Selain itu, dengan memanfaatkan teknologi elektrifikasi seperti motor, inverter, dan baterai yang telah dikembangkan Lexus selama bertahun-tahun di bidang HEV, Lexus akan menciptakan nilai baru dan pengalaman berkendara yang unik untuk kendaraan berlistrik Lexus.

Model berlistrik Lexus masa depan akan menampilkan sistem DIRECT4 dan steer-by-wire. DIRECT4, teknologi distribusi torsi penggerak empat roda, menggabungkan kontrol gaya penggerak yang sangat presisi dengan sistem steer-by-wire responsif yang sangat meningkatkan refleks kendaraan, menghasilkan kinerja dinamis tingkat tinggi dan pengalaman berkendara yang menarik bagi kelima orang tersebut.


Baca juga: Lexus rencanakan buat line-up mobil sport listrik di 2025

Baca juga: VW targetkan percepat penjualan mobil listrik pada 2030

Baca juga: Volvo: Keberhasilan penjualan EV bergantung infrastruktur

Pewarta: S026
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021