Jakarta (ANTARA) - Produsen baterai Korea Selatan LG Chem bersitegang dengan SK Innovation soal apakah Komisi Perdagangan Internasional AS (ITC) harus mempertimbangkan penarikan kendaraan listrik baru-baru ini dalam kasus pelanggaran rahasia dagang.

LG Chem, pemasok baterai kendaraan listrik (EV) Tesla dan General Motors, mengajukan keluhan perdagangan terhadap SK Innovation tahun lalu di AS. Terkait dugaan pencurian rahasia dagang, LG Chem berupaya memblokir SK dari produksi sel baterai di AS dan juga mengimpor komponen.

SK membantah melakukan kesalahan, menurut Reuters dalam laporannya, dikutip Jumat.

Bulan lalu, SK meminta ITC untuk mempertimbangkan bahwa "Baterai LG Chem telah terlibat dalam serangkaian kebakaran dan ledakan, yang meningkatkan kekhawatiran kepentingan publik yang substansial".

Baca juga: GM kembangkan baterai "wireless" untuk mobil listrik

Baca juga: Tesla gandeng perusahaan Jerman untuk buat baterai mobil listrik


Dalam permintaan tersebut, SK mengatakan General Motors Co dan Hyundai Motor Co masing-masing telah mengeluarkan penarikan baru-baru ini untuk EV dengan baterai LG Chem. Penarikan itu "menimbulkan pertanyaan tentang keselamatan publik dan menggarisbawahi kebutuhan kritis baterai SK di Amerika Serikat," kata perusahaan itu.

Ia menambahkan kebakaran adalah "alasan kuat" untuk tidak menghalangi kemampuan SK untuk memproduksi baterai di pabriknya di AS.

LG Chem dalam tanggapan yang diajukan beberapa hari lalu mengatakan pengajuan itu "tidak tepat waktu dan tidak relevan" dan seharusnya tidak memperhitungkan tinjauan ITC "karena penarikan kembali kendaraan listrik yang dikutip oleh SKI tidak memengaruhi model baterai tahun depan dan tidak memengaruhi EV dengan baterai yang diproduksi di Pabrik LG Chem di Holland, Michigan".

GM mengatakan bulan lalu menarik kembali 68.677 kendaraan listrik di seluruh dunia untuk baterai tegangan tinggi setelah lima kebakaran yang dilaporkan dan dua cedera ringan. Pada bulan Oktober, Hyundai menarik kembali hampir 77.000 Kona di seluruh dunia, mengatakan kemungkinan kerusakan pada sel baterai meningkatkan risiko kebakaran.

LG Chem, yang melepaskan bisnis baterainya berganti nama menjadi LG Energy Solution minggu ini, juga mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya secara sukarela menarik kembali baterai penyimpanan energi residensial di Amerika Serikat atas kekhawatiran masalah termal setelah menerima lima laporan terkait.

“Ini adalah penggantian gratis dari beberapa baterai pada produk sistem penyimpanan energi perumahan yang sebelumnya memprioritaskan keselamatan pelanggan. Kami sedang bekerja dengan perusahaan terkait untuk menentukan penyebabnya," kata LG Energy Solution kepada Reuters, Jumat.

Baca juga: Permintaan meningkat, LG Chem akan produksi baterai untuk Tesla

Baca juga: LG Chem pemasok baterai mobil listrik Hyundai-Kia

Baca juga: Mercedes-Benz selektif terima bahan baku baterai dari negara berisiko

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2020