Jakarta (ANTARA) - Pabrikan mobil AS General Motors (GM) memperluas penarikan kembali (recall) mobil listrik Chevrolet Bolt EV lantaran ada cacat produksi pada komponen baterainya yang berpotensi memicu kebakaran.

Dalam keadaan yang jarang terjadi, baterai yang dipasok ke GM untuk kendaraan ini mungkin memiliki dua cacat produksi--tab anoda yang sobek dan pemisah yang terlipat--terdapat dalam sel baterai yang sama, yang meningkatkan risiko kebakaran, kata GM dalam pernyataan resminya, dikutip Sabtu.

Baca juga: GM Korsel luncurkan SUV listrik pertama Chevrolet, Bolt EUV

Karena sangat berhati-hati, GM akan mengganti modul baterai yang rusak di Chevrolet Bolt EV dan EUV dengan modul baru, dengan perkiraan biaya tambahan sekitar 1 miliar dolar AS atau sekitar Rp14,4 triliun.

"Fokus kami pada keselamatan dan melakukan hal yang benar untuk pelanggan kami memandu setiap keputusan yang kami buat di GM," kata Doug Parks, wakil presiden eksekutif GM, Pengembangan Produk Global, Pembelian dan Rantai Pasokan.

“Sebagai pemimpin dalam transisi ke masa depan serba listrik, kami tahu bahwa membangun dan mempertahankan kepercayaan sangat penting. Pelanggan GM dapat yakin dengan komitmen kami untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan keamanan kendaraan ini," tambahnya.

Setelah penyelidikan lebih lanjut ke dalam proses manufaktur di LG dan membongkar kemasan baterai, GM menemukan cacat manufaktur pada sel baterai tertentu yang diproduksi di fasilitas manufaktur LG di luar pabrik Ochang, Korea. GM dan LG sedang bekerja untuk memperbaiki penyebab cacat ini.

Baca juga: GM pangkas harga Chevrolet Bolt listrik 5.000 dolar

Sementara itu, GM sedang mengejar komitmen dari LG untuk penggantian tindakan lapangan.

Populasi kendaraan yang terdampak masalah ini total lebih dari 73.000 unit, dengan rincian 9.335 (6.989 di AS dan 1.212 di Kanada) Bolt EV model tahun 2019 yang tidak termasuk dalam penarikan sebelumnya dan 63.683 unit (52.403 di AS dan 9.019 di Kanada) untuk model tahun 2020–2022 Chevrolet Bolt EV dan EUV.

Untuk memberikan ketenangan pikiran kepada pelanggan, baterai dengan modul baru ini akan hadir dengan garansi terbatas 8 tahun/100.000 mil (atau garansi terbatas 8 tahun/160.000 km di Kanada).

GM bekerja secara agresif dengan LG untuk meningkatkan produksi sesegera mungkin. GM akan memberi tahu pelanggan saat suku cadang pengganti sudah siap.

Sampai pelanggan dalam populasi penarikan baru menerima modul pengganti, mereka harus menyetel pengisian daya listrik kendaraan pada 90 persen menggunakan mode Target Charge Level.

Jika pelanggan tidak berhasil melakukan perubahan ini, atau merasa tidak nyaman melakukan perubahan ini, GM meminta mereka untuk mengunjungi diler untuk menyelesaikan penyesuaian ini.

GM juga meminta pemilik untuk mengisi daya kendaraan mereka lebih sering dan hindari menguras baterai mereka di bawah jarak yang tersisa sekitar 70 mil (113 kilometer), jika memungkinkan.

Parkirkan kendaraan mereka di luar segera setelah mengisi daya dan tidak boleh meninggalkan kendaraan mereka di dalam ruangan dalam semalam.


Baca juga: GM "recall" 68 ribu Chevrolet Bolt EV karena risiko kebakaran

Baca juga: Dongkrak darurat bisa patah, GM "recall" Buick Encore & Trailblazer

Baca juga: GM "recall" Chevrolet Bolt untuk perbarui perangkat lunak baterai

Pewarta: S026
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021