Jakarta (ANTARA) - Meski labanya hanya 3,2 miliar euro atau sekitar Rp53 triliun pada 2019, tak sampai ratusan triliun seperti merek-merek besar penguasa pasar otomotif dunia, PSA Groupe ternyata banyak andil dalam penanganan COVID-19 di dunia.

Grup yang membawahi merek Peugeot, Citroen, DS, dan Opel ini telah menyumbangkan 700.000 masker untuk rumah sakit, layanan darurat dan prefektur di Prancis, Portugal, dan Slovakia.

Pada saat yang sama, layanan medis grup ini juga menyumbangkan peralatan medis (monitor multiparametrik, defibrillator, kotak P3K, sarung tangan, dll) ke rumah sakit di Milan, Madrid, dan Mulhouse, menurut PSA dalam pernyataan soal penanganan COVID-19, dikutip Minggu.

Grup tersebut juga telah memilih untuk mendistribusikan masker ke asosiasi pekerja sosial yang bekerja untuk membantu populasi yang paling rentan, seperti tunawisma.

Yayasan PSA juga memberikan dukungan luar biasa bagi aliansi “Tous unis contre le virus” dari Fondation de France, AP-HP, dan Institut Pasteur.

Yayasan itu telah mengalihkan dananya untuk membantu mobilitas pengasuh orang sakit, termasuk bantuan untuk orang tua atau orang cacat.

Kegiatan itu termasuk untuk distribusi produk makanan, kesehatan, dan kebersihan bagi orang-orang dalam situasi genting atau terisolasi.

Jaringan Opel Prancis meminjamkan kendaraan kepada petugas kesehatan secara gratis melalui armadanya. Ini juga menawarkan perawatan “dengan harga murah” untuk memungkinkan mereka menjalankan tugas dengan tenang. Lebih dari 400 mobil tersedia untuk keperluan itu.

Di Spanyol, Grup PSA dan PSA Retail menawarkan armada mobil mereka kepada otoritas kesehatan (di wilayah nasional dan melalui aksi lokal di Vigo dan Zaragoza). Dan di Maroko, 50 Peugeot 208 akan disumbangkan ke pihak berwenang.

Groupe PSA mengambil bagian, bersama dengan tiga perusahaan lain (Air Liquide, Schneider Electric, Valeo) dalam produksi 10.000 respirator dalam 50 hari, dari awal April hingga pertengahan Mei.

Karyawan sukarelawan Grup PSA juga bergabung dengan pabrik Air Liquide di Antony untuk penyediaan respirator.

Dalam inisiatif lain, tim Grup PSA di Brasil telah memulai pencetakan 3D pelindung wajah untuk melindungi tim medis yang bersentuhan dengan pasien. Pelindung ini akan disumbangkan ke otoritas kesehatan masyarakat.

Grup PSA juga mendukung inisiatif lokal, sebagian besar waktu dilakukan atas inisiatif anak perusahaan tergantung pada konteks dan kebutuhan (misalnya, di Maroko, sumbangan masker disetujui oleh otoritas lokal).

Akhirnya, beberapa dokter di fasilitas PSA berpartisipasi dalam platform telepon untuk menerima dan mengatur layanan medis darurat.

Begitu pula di Inggris, karyawan PSA membantu Smiths-Medical menghasilkan respirator di tempat mereka.

Di Spanyol, PSA bekerja dengan perusahaan Bionix untuk mengembangkan dan mengindustrialisasi respirator. Pada saat yang sama, karyawan di Zaragoza membuat alat pelindung dengan printer 3D.

Fasilitasnya di Valenciennes, Prancis meminjamkan dua printer 3D ke sekolah kejuruan untuk pembuatan pelindung untuk rumah sakit dan petugas pemadam kebakaran.

Baca juga: Perkenalan Citroen C5 Aircross di India ditunda setahun

Baca juga: VDX.tv luncurkan inisiatif PSA video digital global untuk memberitahu publik tentang COVID-19

Baca juga: Fiat Chrysler tidak akan menunda merger dengan PSA


Situs Vesoul, pada bagiannya, membantu asosiasi Handy'Up dengan dua mesin las ultrasound untuk menghasilkan alat pelindung.

Situs Sept-Fons saat ini memproduksi 30 visor per hari, berkat dua printer 3D-nya untuk pekerja medis lokal "di garis depan".

Pewarta: S026
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2020