Jakarta (ANTARA) - Nissan membawa generasi kedua dari mobil listriknya, LEAF, pada pameran kendaraan listrik pertama di Tanah Air, Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2019 yang berlangsung 4-5 September di Balai Kartini, Kuningan, Jakarta Selatan.

Nissan LEAF generasi kedua dilengkapi teknologi terdepan yang memberikan pengalaman berkendara yang lebih percaya diri, menyenangkan dan terhubung. Mobil ini juga diklaim tidak menghasilkan emisi buangan atau zero emissions, sehingga ramah lingkungan.

”Kendaraan listrik dapat membantu mengurangi polusi udara dan suara, serta ketergantungan terhadap bahan bakar fosil," tutur Isao Sekiguchi, Presiden Direktur Nissan Indonesia melalui keterangan tertulis di Balai Kartini, Jakarta Selatan, Rabu.
 
Nissan Leaf, salah satu model Nissan yang dilengkapi teknologi ProPILOT. (ANTARA News/Alviansyah)


Baca juga: All New Nissan Juke 2020 hadir di pasar Eropa

"Manfaatnya tidak hanya untuk masyarakat saat ini, tetapi juga untuk generasi selanjutnya di masa depan," lanjutnya.

E-Pedal merupakan salah satu teknologi baru yang ditawarkan pada seri kedua mobil ini, dan memungkinkan pengemudian dengan satu pedal. Rencananya, Nissan LEAF terbaru akan masuk ke Indonesia pada 2020.

Selain LEAF, dalam IEMS 2019 ini, Nissan mengenalkan teknologi e-POWER yang menggabungkan motor listrik 100 persen dengan mesin bensin yang mengisi daya baterai motor listrik.

Sehingga, akan memberikan pengalaman mengemudi dengan akselerasi instan seperti kendaraan listrik pada umumnya tanpa perlu mengisi ulang daya dari luar.

Baca juga: Beda rasa mengemudi All New Livina dengan versi sebelumnya

Baca juga: Nissan 370Z edisi ulang tahun hadir di Australia, harganya Rp516 juta

Baca juga: Nissan pastikan mobil listrik Leaf masuk Indonesia sesuai rencana awal

Pewarta: A087
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2019