Berlin, Jerman (ANTARA News) - Melakukan perjalanan naik kendaraan dengan teknologi kemudi mandiri menjadi pengalaman yang membuat penumpang lebih stres ketimbang dengan naik mobil biasa, demikian satu studi yang disiarkan pada Senin (19/3) oleh Kempten University of Applied Sciences.

"Kami ingin meneliti bagaimana mobil masa depan harus dirancang agar manusia bisa mempercayai kendaraan yang mereka naiki," kata penulis studi tersebut Bernhard Schick kepada pers mengenai alasan di balik penelitiannya.

Namun bertolak-belakang dengan kebijakan yang diterima banyak pihak, teknologi yang ada bagi kendaraan yang jalan sendiri tampaknya diterima sebagai faktor yang mengakibatkan stres tambahan dan bukan dipandang sebagai bantuan yang bermanfaat.

Baca juga: Nissan segera uji coba layanan mobil swakemudi di Jepang

Schick sampai pada kesimpulan yang mengejutkan itu setelah melakukan percobaan dengan 50 peserta studi, yang berusia antara 18 dan 65 tahun dan dipantau saat mereka nik mobil dengan sistem pengaturan jalur modern, demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Selasa pagi. Sistem itu dirancang untuk menjamin pengemudi tidak keluar dari jalurnya ketika mereka kehilangan konsentrasi, misalnya karena kelelahan.

"Tingkat stres naik pada semua orang yang dites segera setelah sistem jalan-di-jalur diaktifkan," kata Corinna Seidler, ahli jilmu jiwa yang terlibat dalam percobaan tersebut, dalam kesimpulannya.

Seidler menjelaskan kondisi itu terutama terjadi karena perasaan yang asing mengenai menyerahkan kendali atas mobil yang melaju cepat kepada mesin, serta kecenderungan sistem untuk gagal pada kondisi tertentu. Wanita ilmuwan tersebut sering berpendapat bahwa akan diperlukan waktu sampai sistem jalan-di-jalur, apalagi kendaraan yang sepenuhnya mandiri, bisa memberi rasa keamanan yang cukup kepada penumpang.

Baca juga: Daimler-Bosch segera ujicoba armada swakemudi Robo-taxis

Schick juga mengatakan bahwa, setidaknya untuk saat ini, teknologi itu "tidak cukup canggih" untuk menjamin bahwa kecelakaan dapat sepenuhnya dicegah. Walaupun berbagai studi telah meramalkan bahwa peningkatan jumlah mobil yang melaju sendiri di jalan akan menghasilakn penurunan kematian yang berkaitan dengan kecelakaan lalu-lintas, pernyataan optimistis semacam itu bukan tak diperdebatkan di kalangan ahli.

Namun, peraturan lalu-lintas Jerman sudah membuat ketentuan terbatas bagi penggunaan kendaraan yang melaju sendiri untuk tujuan tes di jalan raya negeri tersebut. Selain itu, instalasi penelitian baru yang sebagian didanai pemerintah, yang telah dinamakan "pusat paling modern bagi kendaraan bekemudi otonomi" di Jerman dan akan menguras dana 15 juta euro (18,47 juta dolar AS) secara keseluruhan biaya pembangunan, dijadwalkan dibuka di Bavaria pada 2019.

Baca juga: Soal mobil swakemudi, China pelajari peraturan dari Jerman

Pewarta:
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2018