Volvo akan pasok puluhan ribu mobil swakemudi untuk Uber

Selasa, 21 November 2017 11:05 WIB
Volvo akan pasok puluhan ribu mobil swakemudi untuk Uber
Logo merek otomotif asal Swedia, Volvo. (ANTARA News/HO)

Stockholm (ANTARA News) – Pembuat mobil Swedia Volvo Cars pada Senin (20/11) mengatakan mereka telah menandatangani perjanjian untuk memasok "puluhan ribu" mobil swakemudi ke Uber, saat perusahaan berbagi tumpangan tersebut tengah berjuang melawan berbagai kontroversi.

Volvo – milik perusahaan China Geely yang belum membuat sistem swakemudi – mengatakan dalam sebuah pernyataan mereka akan menyuplai Uber dengan "kendaraan berbasis kemudi otomatis kompatibel antara 2019 sampai 2021".

Uber akan menambah sistem perangkat lunaknya sendiri untuk memudahkan mobil tersebut melaju tanpa sopir.

Ketika dihubungi AFP, seorang juru bicara Volvo tidak menjelaskan secara rinci jumlah mobilnya, namun seorang sumber yang mengetahui proyek itu mengatakan jumlahnya bisa mencapai sekitar 24.000 unit.

Baik Volvo maupun Uber belum merilis detail finansialnya, namun berdasarkan daftar harga untuk mobil-mobil tersebut perjanjian tersebut bisa bernilai lebih dari satu miliar dolar AS (sekitar Rp13,5 triliun).

Volvo dikabarkan menawarkan SUV andalan XC90 sebagai bagian kesepakatan non-eksklusif dari 2019 sampai 2021 kepada Uber. Volvo XC90 baru rata-rata dijual dengan harga mulai 50.000 dolar AS.

"Ini akan membuka segmen baru untuk kami. Kami terbuka untuk mengantarkan ke lebih banyak perusahaan taksi," CEO Volvo Cars Hakan Samuelsson mengatakan kepada koran keuangan Swedia Dagens Industri.

Kesepakatan itu dibangun berdasarkan kesepakatan non-eksklusif yang ditandatangani pada tahun 2016 oleh Uber dan Volvo, yang diharapkan dapat meluncurkan mobil swakemudi pertamanya pada tahun 2021.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa insinyur "Volvo Cars" telah bekerja sama erat dengan para insinyur dari Uber untuk mengembangkan SUV premium XC90 yang akan dipasok ke Uber.

Kendaraan "menggabungkan semua teknologi pengaman, redundansi dan teknologi autonom yang penting yang diperlukan Uber untuk menambahkan teknologi penggerak sendiri," kata pernyataan tersebut.

Kepala aliansi mobil Uber, Jeff Miller, mengatakan bahwa kesepakatan tersebut "menempatkan kita pada jalur menuju kendaraan yang diproduksi sendiri secara massal."

Editor: Alviansyah Pasaribu

COPYRIGHT © 2017

Perusahaan produsen kendaraan roda empat asal India, Tata Motors menarget penjualan 400 unit kendaraan komersial  di Sumatera Selatan pada tahun ...
Toyota Indonesia melalui PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) dan PT Toyota-Astra Motor (TAM) menyediakan 18 kendaraan berupa 12 mobil listrik ...
Atraksi Gajah Monster menjadi salah satu acara yang paling ditunggu pengunjung pada Otobursa Tumplek-Blek 2018 di Kemayoran, Jakarta, 21-22 Juli. Gajah ...
Kia Motors Corp akan menarik (recall) lebih dari 507.000 kendaraan di Amerika Serikat (AS) atas masalah sistem kelistrikan yang menyebabkan kantung udara ...
Fiat Chrysler Automobiles (FCA) akan menyediakan lebih dari 62.000 unit kendaraan swakemudi kepada perusahaan teknologi Alphabet Inc. Puluhan ribu mobil ...