Swatch ikut kembangkan teknologi mobil listrik

Rabu, 4 Januari 2017 12:08 WIB | 26.360 Views
Swatch ikut kembangkan teknologi mobil listrik
ilustrasi mobil listrik (pixabay/CC0 Public Domain)
Jakarta (ANTARA News) - Produsen jam asal Swiss, Swatch, melebarkan sayap dengan ikut terjun dalam teknologi baterai yang ditujukan untuk kendaraan listrik.

Swatch memiliki 51 persen saham di Belenos Clean Power, sebuah perusahaan yang didedikasikan untuk energi bersih dan fokus pada pembuatan teknologi baterai baru.

Menurut laporan TwentyTwoTen, baterai yang dihasilkan perusahaan itu berasal dari senyawa yang dipatenkan untuk mengembangkan sel baterai.

Senyawa tersebut menggunakan vanadium ketimbang bahan baku langka, sehingga baterai lebih murah untuk diproduksi secara massal.

CEO Swatch Group AG Nick Hayeck mengatakan bahwa skandal dieselgate Volkswagen memicu mereka untuk terjun ke industri ini.

"Saya tidak senang dengan apa yang terjadi dengan VW, namun pengisian daya, menarik bagi kami saat diesel tak lagi menjadi energi alternatif. Industri mobil membutuhkan mobilititas elektronik lebih banyak dibandingkan sebelumnya," ujarnya.

Swatch akan memulai produksi baterai berpaten tersebut di fasilitas produksi mereka pada 2019, namun karena masih dalam tahap percobaan, produksi akan dibatasi 200 unit per hari dengan berbagai ukuran.

Sepeda listrik, skuter dan drone akan menjadi target mereka sebelum menerapkannya pada mobil akhir tahun ini.

Swatch berencana menjual baterai dengan nilai lebih dari 10 miliar dolar AS hingga 2020. Nota kesepahaman antara Swatch dan Geely menunjukkan bahwa pasar China akan digunakan menguji teknologi itu, demikian Car Advice.

Editor: Aditia Maruli

COPYRIGHT © 2017

Ada yang menarik dalam rangkaian kontes modifikasi IAM MBtech 2017 seri Medan yang berlangsung di Palladium Mall, Medan, 15-16 Juli 2017, yakni terselipnya ...
Ferrari dikabarkan sedang mengerjakan proyek "rahasia" yang akan berujung pada SUV pertama bagi produsen mobil berlambang kuda jingkrak itu.Laporan dari Eropa ...
Frankfurt (ANTARA News) – Produsen mobil mewah Jerman, Daimler, optimistis menatap prospek penjualan sepanjang 2017 setelah membukukan laba bersih yang ...
Seorang nenek asal Belgia mengaku tidak bisa tidur, dan memilih untuk mengendarai Porsche Boxster GTS dengan kecepatan 236 kilometer per jam pada tengah ...
Lexus Indonesia baru saja memperkenalkan produk terbaru dari segmen luxury coupe, LC 500, yang menyasar para calon konsumen dari kelas ekonomi yang ...