Jakarta (ANTARA) - Produsen mobil Prancis Renault mengatakan bahwa pihaknya memperkirakan akan menghasilkan laba tahun penuh 2021, bahkan ketika kekurangan global dalam chip semikonduktor dan kenaikan biaya bahan baku menghambat produksi.

Mengutip Reuters, Sabtu, Renault mengatakan sekarang memperkirakan kekurangan chip akan menyebabkan hilangnya produksi 200 ribu unit tahun ini, dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya.

Produsen mobil yang telah lebih fokus pada model yang paling menguntungkan itu melaporkan kembalinya laba bersih setengah tahun setelah kerugian besar dan kuat setahun lalu, mengkredit peningkatan penjualan mobil dan upaya penetapan harga.

Renault, yang juga memiliki merek Dacia dan Lada dan memiliki kemitraan dengan Nissan, melaporkan margin operasi 2,8 persen untuk paruh pertama tahun ini, dengan mengatakan pihaknya menargetkan margin setahun penuh "dengan urutan yang sama". Perusahaan menambahkan itu di depan target pemotongan biaya.

Saham Renault naik 1,5 persen pada 07h47 GMT, setelah naik lebih dari 4 persen di awal perdagangan.

"Hasil ini hanya menandai langkah pertama dalam perputaran kami, yang seharusnya dipercepat dengan kedatangan kendaraan baru dalam persiapan," kata Chief Executive Officer Luca de Meo dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Renault Megane E-Tech Eletric masuk fase praproduksi

Renault hampir kembali ke arus kas positif pada paruh pertama tahun ini, dari arus keluar hampir 6,4 miliar euro pada periode tahun lalu, dan para eksekutif mengatakan mereka berharap untuk menjaga momentum itu.

Renault berencana untuk membayar kembali sekitar seperlima dari pinjaman 5 miliar euro dari negara Prancis pada akhir tahun, kata Chief Finance Officer Clotilde Delbos. Pinjaman tersebut merupakan bagian dari bantuan darurat pemerintah yang ditawarkan pada awal pandemi virus corona.

Bulan lalu, Renault meluncurkan strategi yang lebih ambisius untuk kendaraan listrik (EV), bertaruh pada versi baru yang terjangkau dari mobil kecil ikoniknya di masa lalu untuk mengejar ketinggalan dengan Volkswagen di sektor yang tumbuh cepat.

Setelah lima kuartal berturut-turut mengalami penurunan penjualan mobil, pendapatan Renault untuk paruh pertama tahun 2021 naik 18,7 persen.

"Renaulution"

CEO De Meo, mantan eksekutif Volkswagen telah ditugaskan untuk membantu Renault membuka halaman baru setelah masa bermasalah.

Rencana perubahan haluan De Meo - yang ia sebut "Renaulution" - termasuk memberhentikan ribuan pekerja, memotong jajaran model pembuat mobil, dan meningkatkan kerja sama produksi dengan mitra aliansinya - Nissan dan Mitsubishi.

Mantan bos Carlos Ghosn digulingkan dan ditangkap di Jepang pada 2018 atas tuduhan malpraktik keuangan, yang dibantahnya. Ghosn meninggalkan berbagai model yang luas dengan margin rendah, dan Renault mengalami kerugian besar ketika permintaan global untuk mobil turun.

Produsen mobil Prancis mengatakan bulan lalu bahwa pada tahun 2030 aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi akan memproduksi satu juta EV secara global per tahun, naik dari 200 ribu yang mereka buat pada tahun 2020.

Renault pada hari Jumat (30/7) melaporkan laba bersih semester pertama sebesar 354 juta euro (420,52 juta dolar AS) setelah menderita kerugian hampir 7,3 miliar euro setahun sebelumnya di tengah penghentian produksi yang panjang di seluruh industri selama pandemi virus corona.

Nissan terkejut dengan laba kuartal pertama dan menaikkan prospek pendapatannya pada hari Rabu (28/7).

Baca juga: Nissan sumbang pendapatan 173 juta euro untuk Grup Renault

Baca juga: Renault akan tangguhkan produksi di pabrik Busan imbas chip langka

Baca juga: Renault gandeng dua mitra untuk pabrik baterai mobil listrik

Pewarta: A087
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2021