Jakarta (ANTARA) - Versi listrik dari truk pikap terlaris F-150 yang baru diluncurkan Ford Motor.co menggandakan taruhan bahwa perusahaan dapat mengalahkan Tesla dan rival lainnya dengan memberikan teknologi baru yang familiar serta meyakinkan armada lama dan pelanggan bisnis bahwa menggunakan kendaraan listrik dapat menghemat uang.

Dilansir Reuters, Minggu, Ford secara resmi meluncurkan model F-150 Lightning bertenaga listrik baterai pada Rabu, setelah memberikan penampilan cameo selama kunjungan Presiden Joe Biden pada Selasa ke kompleks manufaktur Rouge di Dearborn, Michigan, tempat truk akan dirakit mulai tahun depan.

Berdasarkan tanggapan pelanggan, Ford telah bergerak untuk meningkatkan kapasitas produksi yang direncanakan untuk F-150 listrik dengan "puluhan ribu" kendaraan dalam setahun, Kepala Ford untuk Pasar Amerika dan Internasional, Kumar Galhotra mengatakan kepada Reuters menjelang debut resmi Rabu. Dia tidak mengungkapkan target produksi baru.

Ford berharap dapat meningkatkan produksi tahunan F-150 listrik menjadi 40.000 kendaraan atau lebih mulai tahun 2023, menurut Kepala Peramalan Kendaraan Global di AutoForecast Solutions, Sam Fiorani.

Eksekutif Ford mengatakan bahwa menjelang debut pada Rabu, mereka memiliki strategi yang berbeda dari Tesla dan General Motors Co. untuk meningkatkan volume penjualan truk dan van listrik.

Ketika Tesla dan GM memposisikan pickup listrik mereka sebagai kendaraan gaya hidup untuk orang kaya, eksekutif Ford mengatakan mereka fokus untuk meyakinkan operator armada komersial -- pasar yang didominasi Ford -- bahwa F-150 Lightning dan Transit listrik adalah pilihan yang hemat biaya dan rasional.

"Itulah satu-satunya cara Anda dapat meningkatkan volume, "kata Manajer Umum Ford untuk Kendaraan Komersial, Ted Cannis.

Versi "basis komersial" dari Ford F-150 Lightning akan mulai dijual dengan harga 39.974 dollar AS sebelum pajak. Harganya sekitar 10.000 dollar AS lebih mahal dari F-150 berbahan bakar bensin termurah.

Selain jarak tempuh sekitar 230 mil (370 km), basis F-150 Lightning dilengkapi dengan layar dasbor bergaya Tesla 15,5 inci (39,37 cm), ruang penyimpanan "frunk" yang lapang, dan colokan yang cukup untuk menyalakan lokasi konstruksi hingga tiga hari, kata pejabat Ford.

Model Lightning XLT, yang sejalan dengan versi bensin F-150 terlaris, akan mulai dijual dengan harga 52.974 dollar AS, kata Ford. Harga tersebut lebih tinggi 51 persen dari harga XLT berbahan bakar bensin.

Ford merencanakan versi yang lebih mahal dari F-150 Lightning, termasuk model "Platinum" dengan baterai jarak jauh yang kemungkinan harganya sekitar 90.000 dollar AS.

Cybertruck listrik Tesla akan memulai produksi dengan volume tinggi pada tahun 2022, dan harganya akan dimulai dari 39.900 dollar AS.

Pickup elektrik pertama GM adalah "electric supertruck", GMC Hummer EV, dengan harga mulai dari 79.995 dollar AS hingga hampir 100.000 dollar AS. Produksi dengan volume tinggi akan dimulai pada musim gugur 2022.

GM berencana untuk memperkenalkan pesaing Lightning, Chevrolet Silverado EV, pada akhir 2022, kata Fiorani. Dibangun di atas platform kendaraan listrik khusus, berbagi dengan Hummer EV mendatang, kata GM.

GM juga berpindah ke segmen van pengiriman listrik dengan unit baru BrightDrop, dan van listrik baru yang dibuat khusus.

Ford menggunakan baja yang lebih berat untuk rangka F-150 Lightning, tetapi tidak melakukan desain ulang lengkap untuk mengintegrasikan paket baterai ke dalam sasis.

Dengan tetap dekat dengan model saat ini, Ford dapat menawarkan truk listrik lebih cepat, dengan harga yang kompetitif "dan menghasilkan uang darinya," kata Manajer Umum Kendaraan Listrik Ford, Darren Palmer.

Ford berencana untuk menawarkan layanan yang mendukung perangkat lunak kepada armada dan pelanggan bisnis, seperti melacak perilaku pengemudi, memprediksi rute pemeliharaan dan perencanaan pengiriman, kata Cannis.

Begitu Ford mulai mengenakan biaya untuk layanan ini, "maka Anda berada dalam permainan berlangganan," kata Cannis.


Baca juga: Truk pikap listrik pertama Ford akan dinamai F-150 Lightning

Baca juga: Daimler berencana lepas divisi truk demi fokus pada mobil listrik

Baca juga: "Perang" truk listrik

Pewarta: F017
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021