Jakarta (ANTARA) - Geely China berencana untuk meluncurkan kendaraan listrik di bawah merek baru dengan strategi branding dan penjualan yang berbeda, Reuters melaporkan, dikutip pada Sabtu.

Merek yang diposisikan di segmen premium dan akan diberi nama "Zeekr" itu akan ditempatkan di bawah entitas EV Geely yang akan diluncurkan, Lingling Technologies, menurut sejumlah narasumber yang menolak disebutkan namanya karena rencana tersebut belum dipublikasikan.

Baca juga: Mercedes-Benz dan Geely siapkan SUV listrik Smart tahun ini

Geely, pemilik Volvo Cars dan 9,7 persen dari Daimler AG, akan meluncurkan model di bawah merek baru berdasarkan sasis EV open-source, diumumkan pada bulan September dan disebut Sustainable Experience Architecture (SEA), kata sumber tersebut.

Ini akan menjadi upaya baru untuk naik pasar oleh Geely, dan mendukung ambisi lama pendiri dan Chairman Li Shufu untuk membuat mobil premium seperti Mercedes-Benz dalam upaya untuk menghadapi pemimpin mobil listrik Tesla Inc.

Geely akan membuka ruang pamer, atau "hub", di pusat kota untuk menjual mobil dengan harga tetap, berangkat dari tradisi menjual mobil melalui diler - taktik pemasaran yang dipelopori oleh Tesla, yang tahun lalu melihat penjualan meluas dengan cepat di China.

Rencananya mengikuti kesibukan kerja sama oleh Geely awal tahun ini ketika pembuat mobil mengejar tujuannya untuk menjadi produsen kontrak EV terkemuka dan penyedia layanan teknik.

“Mobil bensin tradisional dan kendaraan listrik adalah dua jalur balap bisnis. Geely tidak memiliki keunggulan yang jelas pada kendaraan listrik saat ini sehingga tampaknya ingin menyelesaikan inovasinya sendiri dengan menciptakan merek baru, ”kata Alan Kang, analis di konsultan otomotif LMC Automotive.

Produsen mobil China sebagian besar bersaing dengan produsen tingkat pemula dan pasar massal termasuk Volkswagen dan Toyota, tetapi pembuat EV Nio Inc menjual mobil dengan harga lebih tinggi dan menganggap BMW sebagai saingan.

Geely yang berbasis di Hangzhou juga merencanakan beragam strategi penjualan dan pemasaran untuk mencari hubungan yang lebih dalam dengan pembeli mobil listrik.

Baca juga: Volvo dan Geely akan pakai mesin mobil yang sama

"Ini akan membuka lini gaya hidup untuk pakaian dan aksesori dan meluncurkan klub pemilik mobil, taktik yang digunakan oleh Nio", kata narasumber.

Zeekr juga mempertimbangkan untuk meluncurkan rencana kepemilikan saham yang memungkinkan pelanggan menjadi pemegang saham Lingling, yang diharapkan manajemen akan meningkatkan penjualan dan hubungan antara merek dan pelanggan.

Geely menolak berkomentar. Saham perusahaannya yang terdaftar di Hong Kong Geely Automobile turun 3 persen pada hari Jumat karena ekuitas China turun setelah kenaikan imbal hasil obligasi global mendorong penjualan saham konsumen dan material dengan harga tinggi.

Banyak pabrikan mobil konvensional telah menggunakan merek baru untuk meluncurkan unit EV mereka. Saingan Geely termasuk Great Wall, dan SAIC Motor telah meluncurkan merek EV mandiri baru mereka masing-masing.

Pemerintah China telah sangat mempromosikan kendaraan energi baru (NEV) seperti mobil bertenaga baterai, plug-in bensin-listrik dan mobil sel bahan bakar hidrogen; sebagai tanggapan terhadap polusi udara kronis dan iklim yang memanas, memicu minat dari perusahaan teknologi dan investor.

China memperkirakan NEV akan menghasilkan 20 persen dari penjualan mobil tahunannya pada tahun 2025 dari sekitar 5 persen pada tahun 2020.



Baca juga: Baidu dan Geely tunjuk pendiri Mobike tangani pembuatan mobil listrik

Baca juga: Geely akan produksi satelit komersial

Baca juga: Geely terjun ke bisnis blockchain

Pewarta: A087
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021