Jakarta (ANTARA) - Setelah 60 tahun eksis di dunia otomotif dunia, General Motors (GM) memperbarui logo dan kampanye pemasarannya bertajuk "Everybody In" pada awal tahun ini.

Logo baru dirancang untuk lingkungan yang mengutamakan digital, menurut Sharon Gauci, direktur eksekutif GM untuk Desain Industri Global.

“Ini adalah proyek yang diambil tim kami secara pribadi, bukan hanya untuk diri kami sendiri tetapi juga untuk 164 ribu karyawan yang diwakili oleh logo ini,” kata Gauci, dikutip dari Carscoops, Minggu.

"Di setiap langkah kami ingin dilakukan dengan sengaja dan disengaja karena logo ini menandakan pemikiran kreatif dan inovatif di seluruh keluarga General Motors global," imbuhnya.

Masih berdasarkan inisial yang membentuk namanya, "GM", huruf-hurufnya kini menggunakan huruf kecil.

Baca juga: GM hingga BMW tarik lebih dari 210 ribu kendaraan di Korsel

Baca juga: Hyundai beli pabrik GM di Rusia


Meski masih beroperasi dengan tema yang sama, ini adalah pertama kalinya sejak 1964 logo GM berubah lebih dari sekedar shading. Latar belakang biru dengan huruf besar G dan M bergaris bawah telah ada sejak 1964.

Sebelumnya, logonya sangat mirip, dengan nama lengkap yang tertera di bawah GM, dengan warna hitam pekat. Logo itu ada sekitar periode 1938-1964.

GM juga memperkenalkan kampanye "Everybody In" sebagai ajakan bertindak karena bertujuan untuk menemukan kembali dirinya sendiri dan memenuhi tujuannya untuk menciptakan dunia tanpa kecelakaan, nol emisi, dan tanpa kemacetan.

Kampanye tersebut secara khusus berfokus pada tiga tema, menurut perusahaan. Hal itu adalah menarik pembeli generasi baru dan mempercepat adopsi kendaraan listrik (EV), menampilkan kepemimpinan EV, menyoroti jangkauan, kinerja, dan fleksibilitas platform Ultium, tempat EV-nya akan dibangun.

"Tidak seperti sebelumnya, kami memiliki solusi, kemampuan, teknologi, dan skala untuk menempatkan semua orang dalam EV. Identitas merek dan kampanye baru kami dirancang untuk mencerminkan hal ini," kata Deborah Wahl, kepala pemasaran global GM, dikutip dari Carscoops, Minggu.

GM berada di tengah dorongan mengembangkan EV. Setelah EV generasi pertamanya yang sukses, merek pembuat mobil telah mengumumkan Hummer EV dan Cadillac Lyriq, dengan lebih banyak lagi yang akan datang.

"'Everybody In' menunjukkan niat kami untuk memimpin, sambil mengundang orang lain - pembuat kebijakan, mitra, individu - untuk memainkan peran aktif dalam memajukan masyarakat, baik itu membantu memperluas infrastruktur, mengadvokasi kemajuan dalam komunitas mereka, atau sekadar menggunakan EV untuk test drive guna mempelajari manfaat kepemilikan EV," jelas Wahl.

GM juga meluncurkan situs baru bernama GM.com. Ini akan rilis pada 11 Januari dan akan mencakup informasi tentang elektrifikasi, keselamatan, dan banyak lagi.

Baca juga: GM dukung pengembangan NEV Wuling

Baca juga: Mengenal diet GM, klaim turunkan hingga 6,8kg dalam tujuh hari

Baca juga: GM tarik 624.000 mobil karena masalah sabuk pengaman

Pewarta: A087
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2021