Volvo Dan Daimler Kembangkan M (ANTARA) - Daimler Truck AG dan Volvo Group sepakat mendirikan perusahaan patungan untuk mengembangkan mesin sel bahan bakar (fuel cell) yang akan digunakan pada truk-truk mendatang buatan kedua perusahaan.

Daimler akan mengkonsolidasikan semua operasi sel bahan bakar saat ini ke perusahaan patungan, sedangkan Volvo Group akan mengakuisisi 50 persennya senilai 0,6 miliar euro (sekira Rp10,1 triliun) secara tunai dan utang.

Baca juga: Daimler belum berminat bawa truk listrik ke Indonesia, kenapa?

Baca juga: Abu Dhabi beli 99 bus Mercedes-Benz untuk angkutan kota


Tujuannya kesepakatan itu adalah untuk mengembangkan, memproduksi, dan mengkomersialkan sistem sel bahan bakar untuk aplikasi kendaraan tugas berat dan kasus penggunaan lainnya.

“Transportasi dan logistik membuat dunia terus bergerak, dan kebutuhan akan transportasi akan terus tumbuh. Benar-benar transportasi netral-CO2 dapat dicapai melalui tenaga listrik dengan energi yang berasal dari baterai atau dengan mengubah hidrogen menjadi listrik," kata Martin Daum, Ketua Dewan Manajemen Daimler Truck AG dan Anggota Dewan Manajemen Daimler AG, dikutip Rabu.

“Elektrifikasi transportasi jalan raya adalah elemen kunci dalam mewujudkan apa yang disebut Green Deal Eropa yang netral karbon dan akhirnya dunia yang netral karbon. Menggunakan hidrogen sebagai pembawa listrik hijau untuk memberi daya truk listrik dalam operasi jarak jauh adalah salah satu bagian penting dari teka-teki, dan pelengkap kendaraan listrik baterai dan bahan bakar terbarukan."

"Menggabungkan Volvo Group dan pengalaman Daimler di bidang ini untuk mempercepat laju pengembangan adalah baik bagi pelanggan kami maupun bagi masyarakat secara keseluruhan," kata Martin Lundstedt, Presiden dan CEO Volvo Group.

Baca juga: Volvo buka kembali pabriknya di Swedia pekan depan

Baca juga: Geely bicarakan merger dengan Volvo


Volvo Group dan Daimler Truck AG akan berbagi 50/50 dalam kepemilikan usaha patungan, yang akan beroperasi sebagai entitas yang independen dan otonom, dengan Daimler Truck AG dan Volvo Group terus menjadi pesaing di semua bidang bisnis lainnya.

Kerja sama patungan ini akan mengurangi biaya pengembangan untuk kedua perusahaan dan mempercepat pengenalan pasar sistem sel bahan bakar dalam produk yang digunakan untuk transportasi tugas berat dan menuntut aplikasi jarak jauh. Dalam konteks kemerosotan ekonomi saat ini, kerja sama telah menjadi semakin diperlukan untuk memenuhi tujuan Green Deal dalam kerangka waktu yang layak.

Untuk mengaktifkan usaha patungan, Daimler Trucks menyatukan semua kegiatan sel bahan bakar kelompok-lebar dalam unit sel bahan bakar Truk Daimler baru. Bagian dari bundling kegiatan ini adalah alokasi operasi "Mercedes-Benz Fuel Cell GmbH", yang telah berpengalaman dalam pengembangan sistem penyimpanan sel bahan bakar dan hidrogen untuk berbagai aplikasi kendaraan.

Usaha patungan akan mencakup operasi di Nabern, Jerman (saat ini markas Mercedes-Benz Fuel Cell GmbH) dengan fasilitas produksi di Jerman dan Kanada.

Perjanjian pendahuluan yang ditandatangani tidak mengikat. Perjanjian final diharapkan pada Q3 dan ditutup sebelum akhir tahun 2020. Semua transaksi potensial tunduk pada pemeriksaan dan persetujuan oleh otoritas persaingan usaha yang bertanggung jawab.

Sel bahan bakar hidrogen mengubah energi kimia bahan bakar, dalam hal ini hidrogen, dan oksigen (di udara) menjadi listrik. Listrik memberi tenaga pada motor listrik yang menggerakkan kendaraan listrik.

Baca juga: Hyundai bentuk konsorsium global bangun SPBU hidrogen

Baca juga: Indonesia harus serius kembangkan mobil berenergi terbarukan

Baca juga: Pabrikan Jepang keroyokan bangun infrastruktur tenaga hidrogen

Pewarta: S026
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2020