Jakarta (ANTARA) - Mengikuti tren dan mengantisipasi pertumbuhan pasar mobil listrik ke depan, pabrikan mobil sport mewah Lamborghini menginvestasikan lebih dari 1,5 miliar euro dalam empat tahun ke depan untuk menyiapkan mobil-mobil listriknya.

Merayakan masa transisi dari mesin pembakaran konvensional ke hybrid, pada 2021-2022 Lamborghini akan menghadirkan model penghormatan atas periode kesuksesan berkelanjutan baru-baru ini.

Di tengah pertumbuhan penjualan yang stabil dan peningkatan omset tujuh kali lipat selama lima belas tahun terakhir, Lamborghini telah memantapkan dirinya sebagai pusat keunggulan dalam produksi mobil sport super terbaik.

"Rencana elektrifikasi Lamborghini adalah jalur yang baru direncanakan, diperlukan dalam konteks dunia yang berubah secara radikal, di mana kami ingin memberikan kontribusi kami dengan terus mengurangi dampak lingkungan melalui proyek-proyek konkret," kata Presiden dan CEO Automobili Lamborghini, Stephan Winkelmann, memaparkan peta jalan elektrifikasi di Lamborghini, dikutip Kamis.

SUV Urus, kata Winkelmann, yang menjadi landasan kesuksesan hari ini, naik ke puncak karya teknologi dan desain dengan seri terbatas. Yang paling baru diluncurkan, Sián, memulai perjalanan elektrifikasi: Lamborghini pertama yang menampilkan teknologi hybrid. Dua mobil baru dalam jajaran model V12 juga akan diumumkan dalam tahun ini.

Sebagai transisi hybrid, pada 2023 Lamborghini akan meluncurkan mobil produksi seri hybrid pertamanya, dan pada akhir 2024 seluruh jajaran produknya akan dilengkapi powertrain listrik.

Target internal Lamborghini untuk fase ini adalah mengurangi emisi CO2 produk hingga 50 persen pada awal 2025.

Memimpin transisi hibrida akan menjadi investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya: lebih dari 1,5 miliar euro dialokasikan selama empat tahun, terbesar dalam sejarah Lamborghini.

Ini adalah tanda nyata dari rasa tanggung jawab perusahaan yang kuat terhadap kebutuhan akan respons konkret, melalui inovasi yang signifikan, hingga periode transformasi mendalam yang memengaruhi seluruh industri otomotif.



Baca juga: Lamborghini akselerasi komitmen dukung kendaraan listrik

Baca juga: Lamborghini tarik 221 unit Aventador SVJ karena masalah kap mesin

Baca juga: SUV Urus, mobil terlaris Lamborghini 2020

Pewarta: S026
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021