Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa pemerintah menargetkan jumlah sepeda motor listrik di Indonesia pada 2025 sebanyak 2 juta unit.

"Pemerintah menargetkan 2 juta unit KBLBB (kendaraan bermotor listrik berbasis baterai) roda dua di Indonesia pada tahun 2025," ujar Luhut dalam acara peluncuran Grab Langkah Hijau secara virtual, Kamis.

Luhut mengatakan pemerintah terus mendorong penggunaan kendaraan listrik di Indonesia. Hal tersebut, kata dia, sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo.

Presiden Jokowi telah meneken Peraturan Presiden RI Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai untuk Transportasi Jalan.

Baca juga: Produsen sepeda motor listrik Singapura incar pasar Indonesia

Luhut pun berharap operator penyedia layanan transportasi seperti Grab Indonesia turut mendukung visi pemerintah dengan beralih menggunakan moda kendaraan listrik.

"Dan Grab adalah operator dengan jumlah terbesar KBLBB di Indonesia dengan armada transportasi roda dua berjumlah lebih dari 7500 unit," kata Luhut.

Lebih lanjut, Luhut mengatakan bahwa Indonesia akan segera bergerak meninggalkan penggunaan energi fosil dan mengganti ke energi terbarukan sebagai bentuk mitigasi perubahan iklim.

Dalam kesempatan itu, Luhut pun mengajak semua pihak untuk bersama-sama saling membantu mendorong Indonesia mencapai net-zero emission atau netralitas karbon seperti yang ditargetkan oleh pemerintah.

"Presiden ingin melihat Indonesia ini betul-betul menjadi bagian untuk membuat dunia lebih ramah lagi dan lebih hijau lagi," kata Luhut.

Baca juga: Alibaba hadirkan sepeda motor listrik FLY-3, termurah di dunia?

Baca juga: Kementerian ESDM modifikasi sepeda motor bensin jadi listrik

Baca juga: Pertamina mulai produksi baterai listrik untuk sepeda motor

Pewarta: F017
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2021