Jakarta (ANTARA) - Menjelang konferensi hasil tahunannya besok, pabrikan mobil sport Porsche telah membagikan perincian tentang bagaimana rencananya untuk mengembangkan berbagai baterai berkinerja tinggi untuk mobil listrik (EV) kelas atas.

Dikutip dari Autocar, Sabtu, Porsche sedang menyelidiki penggunaan silikon, alih-alih grafit, anoda dalam kemasan baterai untuk meningkatkan kepadatan energi dan mengurangi waktu pengisian.

Mobil listrik pertama Porsche, Taycan, adalah EV produksi pertama yang menggunakan arsitektur pengisian daya 800V, dan perusahaan berencana untuk menjadi yang terdepan dengan inovasi baterai berikutnya juga.

Baterai pertama yang menggunakan teknologi baru akan dicadangkan untuk flagships berperforma terbatas dan mobil motorsport pelanggan. Namun perusahaan tersebut mengatakan bahwa unit daya yang digunakan dalam mobil produksi masa depan akan "mendapatkan keuntungan dari pengalaman teknologi yang diperoleh".

Unit prototipe ini akan dibangun di Eropa, dan Porsche mengatakan akan memastikan bahwa ada rantai produksi yang sepenuhnya Eropa untuk baterai berperforma tinggi ke depannya.

CEO Porsche Oliver Blume mendeskripsikan sel baterai sebagai "ruang bakar masa depan," menambahkan, "Mobil sport dan balap berperforma tinggi kami yang dialiri listrik sangat menuntut teknologi baterai. Untuk memenuhi permintaan ini, Porsche membutuhkan sel performa tinggi khusus. Silikon memiliki potensi besar. "

Bersamaan dengan program pengembangan baterai, Porsche merencanakan jaringan pengisian cepatnya sendiri di sepanjang jalan raya dan jalan raya utama Eropa yang paling penting, untuk melengkapi infrastruktur Ionity yang ada di mana ia memegang saham.

Setiap stasiun akan memiliki antara enam dan 12 pengisi daya, menawarkan tarif pengisian 350kW dan lebih besar lagi. Ini menunjukkan bahwa Porsche sedang mengerjakan teknologi yang akan memungkinkan EV mengisi daya lebih cepat daripada Taycan, yang dibatasi pada 270kW.

Tidak seperti biasanya, stasiun pengisian daya juga akan memiliki area lounge khusus dengan fasilitas swalayan. Semua pengisi daya akan diakses dan dioperasikan menggunakan aplikasi smartphone khusus.

Blume berkata, "Prasyarat penting untuk elektromobilitas adalah pengisian daya yang cepat dan nyaman. Itulah mengapa kami saat ini mengerjakan detail konsep untuk stasiun pengisian cepat kami sendiri."

"Kami akan memilih lokasi yang menarik untuk ini untuk menawarkan pelanggan kami pengalaman perjalanan jarak jauh yang paling nyaman dan tercepat," imbuhnya.

Kedua proyek diumumkan bersamaan dengan peluncuran Porsche tentang rencana untuk menjadi netral-CO2 di seluruh rantai nila secepatnya pada tahun 2030.

Fasilitas produksi perusahaan di Leipzig, Weissach dan Zuffenhausen di Jerman sudah bebas CO2, berkat penggunaan energi terbarukan dan biogas, tetapi Porsche sekarang akan bekerja dengan pemasok baterainya untuk memastikan keberlanjutan di seluruh proses produksi.

Ini juga akan menginvestasikan 1 miliar euro dalam pemasangan turbin angin, panel surya, dan penyedia energi berkelanjutan lainnya selama dekade berikutnya.

"Kami tidak ingin membeli sertifikat CO2 dari perusahaan lain, tetapi kami tidak ingin menyebabkan emisi sendiri," kata Blume. "Di mana energi tidak dapat dihemat, kami menggunakan listrik dari sumber terbarukan," pungkasnya.



Baca juga: Porsche luncurkan sepeda listrik, intip harga dan spesifikasinya

Baca juga: LEGO buat edisi Porsche 911 Turbo-Targa seharga Rp2,1 juta


Baca juga: Tercepat di ruangan, Porsche Taycan raih Guiness World Record

 

Pewarta: A087
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021