Jakarta (ANTARA) - Pabrikan mobil Jepang Toyota menarik untuk perbaikan (recall) lebih dari 5.000 Prius dan Corolla Hybrid lantaran cacat perangkat lunak yang menyebabkan mobil kehilangan tenaga saat dikendarai.

Dalam pemberitahuan penarikan, Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC) mengatakan bahwa sistem hybrid pada kedua model mobil Toyota itu bisa sepenuhnya mati ketika mendeteksi kesalahan atau kegagalan komponen.

Mengutip laporan Car Advice, Minggu, Toyota mengatakan bahwa kesalahan perangkat lunak tersebut bisa menyebabkan hilangnya daya sama sekali, seolah-olah kendaraan dalam posisi gigi netral. Meskipun saat itu terjadi, sistem kemudi dan pengereman tetap bisa bekerja normal.

Baca juga: Hyundai, Mercedes-Benz "recall" 5.000 mobil di Korsel

Baca juga: Daftar kendaraan yang harus ditarik karena adanya gangguan

Baca juga: ADM rangkul komunitas untuk "recall" GranMax - Luxio


Model yang terdampak masalah itu adalah 847 Toyota Prius model tahun 2014-2015 dan 5.118 unit Corolla Hybrid tahun 2015 hingga 2018.

Jadi total kendaraan yang harus ditarik dari peredaran oleh Toyota terkait masalah itu sejauh ini sekitar 5.965 unit.

Baca juga: Soket listrik dashboard picu kebakaran, Hyundai tarik 272 ribu mobil

Baca juga: Ford tarik 2,15 juta kendaraan karena masalah kait pintu

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2020