Jakarta (ANTARA) -

Dikutip dari Reuters, Jumat, GM Meksiko mengatakan pabrik perakitan di Ramos Arizpe di negara bagian utara Coahuila, dan Silao di negara bagian tengah Guanajuato, dapat memulai kembali operasi pada hari ini, tergantung pada pemasok.

Lebih lanjut, mereka juga sedang menilai kapan akan membuka kembali pabrik di negara bagian pusat San Luis Potosi, dan di Toluca, dekat Mexico City.

Langkah-langkah untuk memulai kembali produksi adalah berita yang disambut baik untuk sektor otomotif Amerika Utara, dengan jalur pasokan yang sangat terhubung di antara Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada.

Pabrik-pabrik otomotif di Meksiko telah menganggur selama berminggu-minggu karena wabah virus corona, yang telah menginfeksi 59.567 orang dan menewaskan 6.510 orang di Meksiko sejauh ini.

Staf GM yang kembali bekerja di Meksiko harus menggunakan peralatan pelindung pribadi setiap saat, menjaga jarak aman 1,5 meter dari satu sama lain, dan memeriksa suhu mereka ketika memasuki pabrik.

Pemerintah mengatakan pekan lalu bahwa industri otomotif Meksiko dapat keluar dari lockdown virus corona sebelum 1 Juni jika perusahaan telah menyetujui langkah-langkah keamanan yang berlaku.

Pembuat suku cadang mobil yang sangat penting untuk rantai pasokan juga mengambil langkah-langkah untuk membuka kembali, seperti Lear Corp, yang kliennya termasuk Ford Motor Co.

Beberapa karyawan di pabrik Rio Bravo Lear di Ciudad Juarez, perbatasan utara Meksiko diberitahu pada hari Kamis untuk kembali bekerja pada hari ini untuk kegiatan termasuk pelatihan keselamatan, menurut pesan yang dilihat oleh Reuters.

Empat pekerja di pabrik yang memasok penutup trim kursi mobil untuk Daimler AG, Mercedes-Benz dan Mustang and Explorers Ford itu mengatakan mereka harus kembali pada hari Jumat.

Lear mengatakan semua fasilitas di Meksiko saat ini ditutup, dan bahwa akan menerapkan protokol kesehatan dan keselamatan dalam persiapan untuk pembukaan kembali.

Salah satu dari 42 situs Lear yang beroperasi di seluruh Meksiko, pabrik Rio Bravo mempekerjakan sekitar 3.000 orang dan 18 pekerja meninggal dunia karena corona.

Pemerintah Meksiko mengeluarkan pedoman pada hari Senin untuk memulai kembali operasi pembuatan, penambangan dan konstruksi bahkan ketika kematian virus corona mencapai titik tertinggi yang baru.

"Pembukaan kembali terjadi ketika pandemi menghantam negara itu dengan keras," kata Mauricio Usabiaga, Menteri Pembangunan Ekonomi untuk Guanajuato, negara di mana Silao berada. "Kita harus sangat berhati-hati, bijaksana dan berhati-hati."



Baca juga: Siasat KTB Fuso selama COVID-19

Baca juga: Renault-Nissan akan ungkap rencana strategis terkait COVID-19

Baca juga: Strategi Nissan layani pelanggan selama COVID-19

 

Pewarta: A087
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2020