16 tips berkendara aman saat hujan

Selasa, 14 Februari 2017 07:07 WIB | 15.548 Views
16 tips berkendara aman saat hujan
Ilustrasi - Pengendara sepeda motor menerobos hujan yang mengguyur kawasan Jalan Balikpapan, Jakarta. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja) ()
Jakarta (ANTARA News) - Dalam beberapa hari terakhir khususnya di wilayah Jabodetabek kerap terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga deras pada waktu pagi dan sore hari.

Koordinator Jaringan Aksi Keselamatan Jalan (Jarak Aman) yang juga pengamat perilaku berlalu lintas, Edo Rusyanto, mengatakan idealnya saat terjadi hujan deras semestinya pengendara tidak memaksakan diri melaju terutama jika menggunakan sepeda motor karena fakta dan data memperlihatkan bahwa hujan merupakan pemicu utama kecelakaan yang dominan di faktor alam.

Ancaman serius juga bisa datang dari aspek lain, misalnya tertimpa pohon tumbang.

Data Korlantas Polri tahun 2015 memperlihatkan bahwa dari keseluruhan faktor alam, hujan memicu 65 persen kecelakaan akibat faktor alam. Setidaknya setiap hari ada dua kasus kecelakaan yang dipicu oleh hujan.

"Ini tips berkendara saat hujan. Pada prinsipnya, mobil dan motor sama saja. Hanya pada bagian tertentu yang berbeda, misalnya soal pemakaian helm anti embun, jas hujan dan sepatu."

Berteduh merupakan pilihan yang jitu ketika hujan mengguyur. Namun, jika terpaksa harus terus berkendara berikut 16 hal yang patut diperhatikan:

1. Kondisi fisik prima


Bermotor dalam kondisi fisik sakit, letih, lelah, atau seusai minum obat bakal mengganggu konsentrasi. Termasuk, mengurangi reflek dan kemampuan mengambil keputusan tepat ketika dalam kondisi kritis.

"Saat hujan turun, kondisi tersebut praktis bakal membuat tubuh menggigil. Jemari tangan dan kaki bisa keram, akhirnya, tidak bisa berkendara dengan baik," kata Edo.

2. Jangan tergesa-gesa


Para pesepeda motor ada kecenderungan memacu kendaraan lebih cepat saat menjelang hujan turun dengan alasan agar tidak terguyur hujan atau mencari tempat berteduh sehingga memacu kendaraannya tergesa-gesa.

"Hal ini bisa saja memicu terjadinya kecelakaan lalu lintas jalan karena konsentrasi terganggu," lanjut dia.

3. Memakai jas hujan


Jas hujan yang ideal sebaiknya tidak menghambat gerak tangan, kaki, kepala, hingga seluruh tubuh ketika bersepeda motor. Jas hujan yang terdiri atas bagian celana dan bagian jaket bisa menjadi pilihan.

"Artinya, sebisa mungkin yang membuat tubuh rileks dan tidak tembus air. Selain itu, upayakan jas hujannya memiliki unsur yang bisa berpendar ketika terkena cahaya. Konsep ini bagian dari upaya terlihat dan melihat ketika berlalu lintas jalan," jelas Edo.

4. Memakai sepatu boot


Sepatu berbentuk boot yang menutupi bagian mata kaki serta terbuat dari bahan plastik lebih melindungi jari kaki dari rendaman air sehingga tidak kedinginan.

"Jika tidak menyiapkan sepatu boot, terpenting memakai sepatu ketimbang sandal jepit atau tidak memakai alas kaki sama sekali," ujar Edo.

5. Kondisi ban prima


Ban yang ulir luarnya masih cukup bagus akan berdaya cengkeram lebih baik di permukaan aspal. Karena itu, ban yang kembangnya sudah habis atau lazim disebut sudah botak, bakal menambah licin ketika bermotor.

"Juga diperhatikan tekanan angin ban agar dalam kondisi cukup. Tidak kempes maupun terlalu keras," lanjutnya.

6. Kondisi rem bagus


Berkendara dalam kondisi jalanan yang licin tentu saja membutuhkan tingkat dan teknik pengereman yang tepat agar tidak mudah tergelincir. Setidaknya, dengan kondisi rem dengan kanvas yang masih dalam kondisi bagus dan terawat, atau keseluruhan fungsi rem dalam keadaan bagus dapat mengurangi potensi kecelakaan akibat tergelincir oleh jalan yang licin.

7. Lampu-lampu menyala


Lampu-lampu di kendaraan diupayakan dalam kondisi berfungsi atau menyala dengan baik. Mulai dari lampu utama, lampu rem, hingga lampu isyarat berbelok (sign).

"Dalam kondisi hujan, cahaya lampu utama membantu pengguna jalan lainnya untuk mengetahui kehadiran pemotor," ujar Edo.

8. Waspada genangan air


Genangan air di jalan sulit diterka, apakah dibawahnya ada lubang kecil atau lubang besar yang membahayakan. Untuk itu sebisa mungkin agar menghindari ketika melihat genangan air yang mencurigakan ada lubang besar di bawahnya agar dihindari.

"Jika terpaksa, perlambat laju motor. Hal ini untuk menghindari pemotor terperosok dan risiko lebih fatal lainnya," kata Edo.

9. Hindari gundukan tanah


Timbunan tanah yang terkena air hujan bisa menambah licin permukaan aspal sehingga hindarilah melintas di atasnya atau melaju jangan terlalu cepat serta tidak melakukan pengereman mendadak karena besarnya risiko tergelincir.

10. Hindari penutup wajah


Jangan menggunakan kain penutup hidung saat berkendara dalam hujan karena air yang langsung menerpa wajah dan membasahi kain justru mengganggu pernafasan dan konsentrasi berkendara.

11. Amankan dokumen dan ponsel


Segera amankan ponsel serta dokumen-dokumen berkendara seperti SIM, STNK, ATM dan kartu kredit yang ada didompet agar membuat berkendara lebih tenang.

"Masukan dalam plastik atau bungkus yang rapat di dalam tas. Tas ransel bagi pemotor biasanya memiliki lapisan pelindung yang bisa dibeli terpisah atau menyatu di tas ransel tertentu," katanya.

12. Helm anti embun

Helm jenis ini memiliki kaca khusus yang bebas dari risiko terjadinya embun akibat uap nafas di dalam helm. Ada jenis helm tertentu yang kacanya juga tidak menimbulkan butiran air sehingga pandangan tetap jernih.

"Ini sifatnya tambahan semata, hal terpenting adalah memakai helm yang memiliki kaca di bagian wajah sehingga muka dan mata tidak pedih terkena air hujan," katanya.

13. Berteduh yang aman dan selamat


Saat hujan deras jangan memaksakan diri bersepeda motor. Berteduh adalah pilihan terbaik. Namun, berteduh juga harus memilih tempat yang aman serta tidak mengganggu arus kendaraan atau pengguna jalan lain. Saat berteduh, pastikan kendaraan kita dalam kondisi terkunci.

14. Waspada di tikungan


Jaga konsentrasi dan gandakan kewaspadaan saat melintas di tikungan. Hindari mendahului di tikungan, terlebih ketika kondisi hujan karena risiko tergelincir dan kecelakaan mengancam di tikungan.

15. Hindari rem mendadak


Kemampuan kerja rem guna mengurangi laju roda ban akan menurun ketika permukaan jalan dalam kondisi basah. Tindakan menginjak pedal rem mendadak dapat berakibat fatal.

"Lakukan pengereman yang tepat, seperti komposisi rem depan dominan dibandingkan rem belakang. Serta, diimbangi dengan melakukan jarak berkendara yang aman," ucap Edo.

16. Jangan remehkan percikan air


Air yang memercik ke wajah khususnya ke bagian mata dapat mengganggu pandangan pengendara. Jangan anggap remeh mengingat hal itu juga bisa merusak konsentrasi yang berujung pada malapetaka. Gunakan helm yang memiliki kaca dengan kualitas baik sehingga tidak mengganggu pandangan.

Editor: Unggul Tri Ratomo

COPYRIGHT © 2017

Pengembangan teknologi mobil swakemudi menjadi salah satu topik yang dibahas Audi dalam pertemuan tahunan mereka, pekan lalu, yang juga membahas serangkaian ...
Agen pemegang merek Tata Motors di Indonesia, PT Tata Motors Distribusi Indonesia (TMDI), berambisi untuk menggenjot penjualan salah satu produk teranyar ...
Agen pemegang merek Tata Motors di Indonesia, PT Tata Motors Distribusi Indonesia (TMDI), mengoreksi target pertumbuhan penjualan mereka sepanjang tahun 2017 ...
Pabrikan otomotif Meksiko, Giant Motors Latinoamerica, tengah mengembangkan purwarupa taksi elektrik untuk menggantikan taksi berbahan bakar minyak yang ...
PT Shell Indonesia meluncurkan produk pelumas mesin sepeda motor terbarunya, Shell Advance 4T AX5 Scooter 10W-30, yang diperuntukkan khusus bagi pengguna ...