Jakarta (ANTARA) - Renault telah memperkenalkan Mobilize EZ-1 Prototype, purnarupa mobil listrik mini untuk kaum urban di perkotaan, yang ramah lingkungan karena 95 persen materialnya bisa didaur ulang.

Mobilize EZ-1 Prototype adalah solusi mobilitas perkotaan baru yang dirancang untuk penggunaan bersama. Dengan demikian, ini akan dikomersialkan dengan cara yang inovatif: pengguna hanya akan membayar apa yang mereka gunakan, dalam hal waktu mengemudi atau jarak tempuh.

Kendaraan ini akan terhubung berkat akses tanpa kunci dan berinteraksi dengan pengguna melalui ponsel cerdas mereka.

Mobilize EZ-1 Prototype adalah kendaraan listrik yang kompak dan lincah untuk 2 orang. Model arsitekturalnya berarti kendaraan ini hanya berukuran panjang 2,3 meter dan memiliki tapak minimal.

Baca juga: Renault Samsung pangkas gaji para eksekutif karena "kondisi darurat"

Baca juga: Renault Koleos 2021 dirilis, ada opsi fitur "off-road"


Pintu kaca dari atas ke bawah memberi pengguna Prototipe EZ-1 pemandangan tanpa hambatan ke lanskap perkotaan di sekitarnya. Tangkas, dinamis, dan inklusif, ia menyatu dengan dunia perkotaan.

Mobilize EZ-1 Prototype dilengkapi dengan sistem pertukaran baterai yang inovatif. Alternatif untuk infrastruktur pengisian tradisional ini berarti kendaraan dapat digunakan tanpa henti.

Mobilisasi Prototipe EZ-1 dibuat sesuai dengan prinsip ekonomi melingkar (siklus daur ulang). Dibuat dengan 50 persen bahan daur ulang, 95 persen dapat didaur ulang di akhir siklus masa pakainya berkat Flins Re-Factory.

Ini merupakan prototipe pertama dari unit bisnis baru Grup Renault, Mobilize, yang menyediakan mobilitas, energi, dan layanan terkait data untuk merek dan mitra lain, berdasarkan ekosistem terbuka terbaik di kelasnya.

Mobilize memenuhi kebutuhan baru dan mempromosikan ekosistem energi berkelanjutan, sejalan dengan target netralitas karbon Groupe Renault dan ambisinya untuk mengembangkan nilai dari ekonomi sirkular.

"Dengan berbagai mitra, tujuan kami adalah untuk memaksimalkan penggunaan mobil dengan perjalanan mobilitas yang disederhanakan, lebih berkelanjutan, dan dapat diakses untuk orang dan barang, sekaligus mengurangi dampak lingkungan," kata Clotilde Delbos, CEO Mobilize Brand, dikutip Rabu.

Dengan potensi lebih dari 6.000 diler Renault di Eropa, Mobilize akan dapat menawarkan solusi mobilitas untuk digunakan di kota besar dan kecil di seluruh wilayah.

Mobilize memanfaatkan Renault Software Factory, Software République, dan mitra untuk mengembangkan algoritme terdepan dan perangkat lunak pemrosesan data, memungkinkan prediksi yang lebih baik dari permintaan sisi pengguna dan alokasi kendaraan yang lebih baik. Mobilize bertujuan untuk meningkatkan laju penggunaan mobil setidaknya 20 persen.

Baca juga: Renault akan merekondisi mobil bekas, 100.000 setahun

Baca juga: Renault akan hidupkan kendaraan era 60-an jadi mobil listrik

Baca juga: Renault Zoe hadir dengan fitur baru di Inggris

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2021