Jakarta (ANTARA) - Penyelidik keamanan mobil Amerika Serikat (AS) telah membuka penyelidikan baru terhadap 30 juta kendaraan yang diproduksi oleh hampir dua lusin produsen mobil dengan kemungkinan rusaknya inflator kantong udara (airbag) Takata, berdasarkan sebuah dokumen pemerintah negara itu, dikutip Reuters, Selasa.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) pada Jumat membuka analisis teknik terhadap sekitar 30 juta kendaraan di AS dari model tahun 2001 hingga 2019. Produsen mobil diberitahu tentang penyelidikan, yang belum dipublikasikan.

Penyelidikan baru termasuk kendaraan yang dirakit oleh Honda Motor Co, Ford Motor Co, Toyota Motor Corp, General Motors Co, Nissan Motor, Subaru, Tesla, Ferrari NV , Nissan Motor, Mazda, Daimler AG, BMW, Chrysler (sekarang bagian dari Stellantis NV), Porsche Cars, Jaguar Land Rover (milik Tata Motors) dan lainnya.

30 juta kendaraan itu termasuk kendaraan yang memiliki inflator terpasang saat diproduksi serta beberapa inflator yang digunakan dalam perbaikan penarikan sebelumnya, kata NHTSA dalam dokumen tersebut.

Selama dekade terakhir, lebih dari 67 juta inflator kantong udara Takata telah ditarik kembali di Amerika Serikat dan lebih dari 100 juta di seluruh dunia.

Baca juga: Ford tarik lagi 3 juta kendaraan bermasalah kantung udara

Baca juga: NHTSA minta Ford "recall" 3 juta mobil karena masalah kantung udara

Setidaknya ada 28 kematian di seluruh dunia, termasuk 19 di Amerika Serikat terkait dengan inflator Takata yang rusak dan lebih dari 400 cedera.

30 juta kendaraan yang merupakan bagian dari penyelidikan baru memiliki inflator dengan "pengering" atau zat pengering. Menurut dokumen itu, NHTSA mengatakan tidak ada laporan pecahnya kendaraan di jalan dengan inflator kantong udara dengan agen pengering.

"Meskipun tidak ada risiko keselamatan saat ini yang telah diidentifikasi, pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi risiko masa depan dari inflator kering yang tidak ditarik kembali," kata NHTSA dalam pembukaan analisis tekniknya yang dilihat oleh Reuters.

"Studi lebih lanjut diperlukan untuk menilai keamanan jangka panjang dari inflator kering," lanjutnya.

NHTSA mengatakan penyebab ledakan inflator terkait dengan penarikan kembali 67 juta inflator yang dapat memancarkan fragmen mematikan adalah propelan yang rusak setelah paparan jangka panjang terhadap fluktuasi suhu tinggi dan kelembaban. Agensi telah meminta semua Takata serupa tanpa bahan pengering untuk ditarik kembali.

Di Amerika Serikat, 16 kematian di kendaraan Honda telah dilaporkan, dua di kendaraan Ford dan satu di BMW, sementara 9 kematian Honda lainnya terjadi di Malaysia, Brasil dan Meksiko.

NHTSA tidak segera merilis rincian berapa banyak kendaraan per pabrikan yang dicakup oleh penyelidikan.

Badan keselamatan mengatakan penyelidikan akan membutuhkan informasi yang luas tentang proses produksi Takata dan survei inflator di lapangan.

Awal tahun ini, NHTSA mengatakan dari 67 juta inflator yang ditarik, sekitar 50 juta telah diperbaiki atau diperhitungkan.

Baca juga: Chevrolet Indonesia recall empat model mobil terkait airbag Takata

Baca juga: Toyota "recall" 370 ribu Venza akibat cacat airbag

Baca juga: Volkswagen "recall" Audi A3 di AS karena masalah kantong udara

Pewarta: F017
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2021