Jakarta (ANTARA) - Toyota akan mengurangi produksi di Jepang dan Amerika Utara karena kekurangan chip semikonduktor, sebuah tanda bahwa bahkan rantai pasokan terbaik pun terpengaruh oleh kekurangan tersebut.

Mengutip The Verge, Senin, di Jepang, pembuat mobil akan mengurangi produksi sebesar 40 persen akhir bulan ini dan hingga September, yang akan mempengaruhi sebagian besar lini produksinya.

Baca juga: Volvo hentikan produksi di Swedia karena krisis chip

Di sisi lain, The Wall Street Journal melaporkan, pengurangan yang direncanakan di Amerika Utara akan antara 40 dan 60 persen pada bulan Agustus. Pengurangan berarti Toyota akan memproduksi antara 60 ribu dan 90 ribu kendaraan lebih sedikit.

"Karena COVID-19 dan kejadian tak terduga dengan rantai pasokan kami, Toyota mengalami kekurangan tambahan yang akan memengaruhi produksi di sebagian besar pabrik kami di Amerika Utara," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

"Sementara situasinya tetap kompleks, tim manufaktur dan rantai pasokan kami telah bekerja dengan gigih untuk mengembangkan tindakan pencegahan guna meminimalkan dampak pada produksi," imbuhnya.

Perusahaan tidak mengharapkan gangguan dalam produksi mempengaruhi tingkat kepegawaian.

"Kami dengan tulus meminta maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan kepada pelanggan dan pemasok kami," kata perusahaan itu.

Baca juga: Terkendala chip, Samsung pastikan stok ponsel baru

Toyota adalah pembuat mobil terbaru yang mengubah rencana produksinya karena kekurangan semikonduktor yang disebabkan oleh perlambatan terkait COVID-19 di pabrik pembuat chip.

Sebelumnya, Volkswagen juga mengatakan bahwa mereka mungkin harus memangkas produksi karena kekurangan chip, dan baik Ford maupun General Motors mengatakan pada musim semi bahwa mereka tidak beroperasi atau memperpanjang penutupan di beberapa pabrik mereka di Amerika Utara.

Tesla, sementara itu, mengatakan pada bulan Juli bahwa mereka sedang menulis ulang perangkat lunak kendaraannya untuk mendukung chip alternatif. Tetapi CEO Tesla Elon Musk mengatakan selama panggilan pendapatan bahwa "situasi kekurangan chip global tetap cukup serius."

Toyota sebagian besar terlindung dari kekurangan chip sampai saat ini; seperti yang dicatat WSJ pada bulan Mei, Toyota membuat penyesuaian pada rantai pasokannya yang terkenal efisien untuk mencoba beradaptasi. Tetapi, dengan varian delta dari virus corona yang menyebabkan peningkatan infeksi secara global, produksi chip kemungkinan akan tetap lambat.


Baca juga: Produsen mobil sebut kekurangan semikonduktor bisa hambat produksi

Baca juga: Renault prediksi laba 2021 meskipun krisis chip dan biaya bahan baku

Pewarta: A087
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021