Tes kendaraan tak tepat, Mazda, Suzuki, Yamaha Motor minta maaf

Jumat, 10 Agustus 2018 15:15 WIB
Tes kendaraan tak tepat, Mazda, Suzuki, Yamaha Motor minta maaf
JAPAN-AUTOS-EMISSIONS Suzuki Motor CEO Toshihiro Suzuki (C) bows with other executives during a news conference in Tokyo, Japan August 9, 2018. REUTERS/Toru Hanai (REUTERS/TORU HANAI)
Jakarta (ANTARA News) - Mazda Motor Corp, Suzuki Motor Corp dan Yamaha Motor Co tidak benar menguji kendaraan untuk ekonomi bahan bakar dan emisi, demikian pemerintah Jepang mengatakan pada hari Kamis.

Hasilnya terungkap setelah pemerintah telah memerintahkan para pembuat mobil untuk memeriksa operasi mereka setelah terungkapnya pengujian yang tidak benar di Subaru Corp dan Nissan Motor Co tahun lalu.

Perilaku para pembuat mobil secara global telah mendapat sorotan kuat setelah Volkswagen AG Jerman (VOWG_p.DE) mengakui pada tahun 2015 bahwa mereka memasang perangkat lunak rahasia di ratusan ribu mobil diesel AS untuk menyontek tes emisi gas buang, dan sebanyak 11 juta kendaraan diperkirakan memiliki perangkat lunak serupa yang dipasang di seluruh dunia.

Dalam kasus-kasus Jepang, para pembuat mobil tidak melanggar undang-undang atau meminta penarikan besar-besaran. Tetapi daftar ketidakpraktisan yang semakin berkembang telah mencoreng citra industri manufaktur negara itu untuk produk dan efisiensi berkualitas tinggi.

Suzuki, Mazda dan Yamaha membersihkan kendaraan untuk emisi atau efisiensi bahan bakar bahkan dalam kasus di mana mereka diuji dalam kondisi yang tidak valid, kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kesalahan terkait dengan sedikit penyimpangan dalam kecepatan kendaraan selama pengujian yang seharusnya telah membatalkan hasil tes.

Para pembuat mobil memeriksa pengujian yang telah mereka lakukan selama periode waktu yang berbeda dan dalam kasus Suzuki, mereka meregang kembali ke 2012.

Tak satu pun dari pembuat mobil menemukan masalah signifikan dengan emisi aktual dan kinerja ekonomi bahan bakar kendaraan, yang ditakdirkan untuk dijual di Jepang, dan tidak merencanakan penarikan apa pun.

Suzuki, produsen mobil terbesar keempat Jepang, mengatakan bahwa dari 12.819 kendaraan sampel yang diuji untuk ekonomi bahan bakar dan emisi sejak Juni 2012, sekitar 50 persen dari mereka telah diperiksa secara tidak benar.

"Saya sangat meminta maaf dan akan memimpin upaya untuk mencegah kejadian yang sama," kata Chief Executive Suzuki, Toshihiro Suzuki pada konferensi pers.

Mazda mengatakan ada ketidakberesan dalam 4 persen inspeksi serupa pada mobil-mobilnya, atau hanya lebih dari 70 kendaraan. Dalam kasus Yamaha, penyimpangan ditemukan dalam 2 persen inspeksi, atau hanya segelintir kendaraan.

Baik Mazda dan Yamaha meminta maaf.

Saham Suzuki dan Yamaha turun masing-masing 6 dan 5 persen, dan saham Mazda turun 1 persen, di bawah rata-rata patokan Nikkei.

Pada bulan Juli tahun ini, Nissan mengakui telah mengukur emisi gas buang dan ekonomi bahan bakar yang tidak benar untuk 19 model kendaraan yang dijual di Jepang.

Kobe Steel, Mitsubishi Materials Corp dan Toray Industries - semua pemasok utama suku cadang motor untuk pabrikan global - mengaku melakukan fabrikasi data produk tahun lalu.

Banyak mobil, yang sudah terkena penjualan loyo, juga mendapat tekanan dari tarif yang diusulkan Presiden AS Donald Trump atas kendaraan impor.

Baca juga: Mazda tarik 270.000 kendaraan karena masalah Takata

Editor: Ida Nurcahyani

COPYRIGHT © 2018

Astra Honda Motor (AHM) menjual 1.000 unit sepeda motor pada pameran Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2018, dengan Honda Forza menjadi ...
Dongfeng Motor Company Limited (DFL) bersama Nissan berencana merilis 20 mobil listrik di bawah naungan empat mereknya pada tahun 2022. DFL merupakan salah ...
Untuk pertama kalinya pada pameran GIIAS, tiga produk aftermarket berkolaborasi menjadi "Gold Sponsors" antara lain kaca film Llumar, kaca film CPF1 ...
PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) memajang sebuah kendaraan konsep, All New Ertiga Support, yang memudahkan penumpang berkebutuhan khusus untuk menaiki ...
Mobil terakhir yang dimiliki personil The Beatles, John Lennon, Mercedes-Benz 300TD Estate Wagon 1979 akan dilelang dalam acara Worldwide Auctioneers di ...