Kesalahan umum saat menggunakan AC Mobil

Minggu, 8 Juli 2018 03:11 WIB
Kesalahan umum saat menggunakan AC Mobil
Ilustrasi AC Mobil
Jakarta (ANTARA News) - Cuaca yang terik dan kondisi lalulintas yang padat memaksa sebagian besar pengemudi mobil mengandalkan pendingin udara (AC) saat berlalu lintas.

Hal itu tidak hanya terjadi di negara beriklim tropis, sejumlah pengguna mobil di Eropa juga mengandalkan fungsi AC untuk menjaga temperatur kabin kendaraan, terutama di musim panas.

Sayangnya, banyak pengguna kendaraan melakukan kesalahan mendasar saat menggunakan AC sehingga tetap merasa gerah sampai berkeringat saat mengemudi.

Kondisi demikian ternyata menimbulkan rasa tidak nyaman bagi pengemudi dan mempengaruhi perilaku dalam berlalulintas.

Produsen mobil Spanyol, SEAT, menjabarkan beberapa kesalahan paling mendasar yang dilakukan pengemudi saat menggunakan pendingin udara. Berikut beberapa di antaranya:

Langsung hidupkan AC secara penuh
Ketika memasuki kendaraan yang diparkir di bawah terik matahari, pengemudi akan tergoda untuk mengaktifkan AC secara penuh.

Padahal, Anda hanya akan mendapatkan udara panas yang bersirkulasi di dalam mobil apabila tidak memulainya dengan membuka kaca atau pintu setidaknya selama 1-2 menit.

Baca juga: Membuka kaca mobil sebelum hidupkan AC, mitos atau fakta?

Menggunakan pilihan re-sirkulasi
Menggunakan opsi re-sirkulasi udara pada AC justru membuat proses pendinginan menjadi lebih lambat karena AC hanya mengandalkan udara dari dalam mobil.

Penggunaan re-sirkulasi AC pada musim hujan juga membuat kaca mobil berkabut karena perbedaan temperatur yang kontras dengan kondisi di luar.

Mengarahkan blower langsung ke tubuh
Mengarahkan blower langsung ke bagian tubuh pengemudi memang menjadi solusi cepat untuk mendapatkan udara dingin. Sayangnya, cara itu membuat temperatur kabin menjadi tidak merata.

Untuk itu, arahkan blower lurus ke belakang dengan arah sedikit ke atas guna meratakan temperatur di dalam mobil dengan harapan udara sejuk bisa dirasakan hingga ke kursi paling belakang.

Baca juga: Buka kaca terlalu lebar, boros bahan bakar

Tidak menyalakan AC saat mengemudi pagi hari
Banyak yang tidak menyalakan AC saat mengemudi di pagi hari karena matahari yang belum terlalu terik, padahal temperatur di jalan raya cenderung lebih tinggi.

Akibatnya, pengemudi secara tidak sadar akan berkeringat dan menyebabkan kondisi yang tidak nyaman. Untuk itu, ada baiknya Anda tetap menyalakan AC dengan level terendah untuk menyesuaikan dengan temperatur di jalan raya.

Tidak merawat
Seperti pelumas, minyak rem dan bagian lain yang mesti dikontrol, AC juga memerlukan perawatan berkala antara lain pergantian filter udara kabin setiap 10.000 sampai 15.000 km agar berfungsi baik.

Baca juga: Tips merawat AC mobil

Editor: Ade P Marboen

COPYRIGHT © 2018

Toyota Indonesia melalui PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) dan PT Toyota-Astra Motor (TAM) menyediakan 18 kendaraan berupa 12 mobil listrik ...
Kia Motors Corp akan menarik (recall) lebih dari 507.000 kendaraan di Amerika Serikat (AS) atas masalah sistem kelistrikan yang menyebabkan kantung udara ...
Fiat Chrysler Automobiles (FCA) akan menyediakan lebih dari 62.000 unit kendaraan swakemudi kepada perusahaan teknologi Alphabet Inc. Puluhan ribu mobil ...
Atraksi Gajah Monster menjadi salah satu acara yang paling ditunggu pengunjung pada Otobursa Tumplek-Blek 2018 di Kemayoran, Jakarta, 21-22 Juli. Gajah ...
Perusahaan produsen kendaraan roda empat asal India, Tata Motors menarget penjualan 400 unit kendaraan komersial  di Sumatera Selatan pada tahun ...