apa saja masalah baterai daur ulang ?

Selasa, 19 Juni 2012 23:13 WIB | 8.610 Views
apa saja masalah baterai daur ulang ?
ilustrasi pengisian baterai mobil listrik (flickr/vm2827)
Jakarta (ANTARA News) - Produsen mobil terus mengembangkan model listrik (EV) berbasis mesin hybrid. Hanya masalah waktu sebelum kita melihat semua mobil dilengkapi peralatan penghemat BBM dan selanjutnya full listrik.

Ketika populasi dunia akan mendekati 8,2 miliar dua dekade mendatang, maka akan semakin banyak orang yang ingin membeli mobil. Mereka pasti akan menginginkan mobil yang hemat sehingga akan dibutuhkan banyak paket baterai sebagai bagian dari sistem hybrid.

Kini mobil dengan tenaga baterai sudah banyak lalu-lalang. Apa yang akan terjadi dalam beberapa tahun kedepan ketika kemasan baterai mereka harus diganti ?

Model hybrid Toyota Prius dan Honda Insight tahun1990-an masih terlihat di jalan umum. Baterai model-model itu mendekati akhir hidup mereka.

Menurut edmunds.com, lebih dari 2-juta model hybrid di jalan AS dengan jumlah yang terus meningkat tiap tahunnya. Misalnya 193.000 model hybrid dan mobil listrik telah dijual di AS dalam lima bulan pertama tahun ini.

Perusahaan seperti Umicore dan Toxco sudah mulai mengembangkan teknologi untuk menangani masalah daur ulang baterai. Jika masalah ini tidak ditangani sekarang, bukan tidak mungkin baterai-baterai usang kendaraan ramah lingkungan malah jadi masalah lingkungan.

(adm)

COPYRIGHT © 2012

Pengembangan teknologi mobil swakemudi menjadi salah satu topik yang dibahas Audi dalam pertemuan tahunan mereka, pekan lalu, yang juga membahas serangkaian ...
PT Shell Indonesia meluncurkan produk pelumas mesin sepeda motor terbarunya, Shell Advance 4T AX5 Scooter 10W-30, yang diperuntukkan khusus bagi pengguna ...
Agen pemegang merek Mazda di Indonesia, PT Eurokars Motor Indonesia (EMI), menyambut kehadiran bulan suci Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1438 H dengan ...
Satu unit Porsche 911 GT2 Evo yang hanya diproduksi cuma 11 unit pada 1996 resmi berpindah tangan pada pekan lalu lewat sebuah pelelangan dengan harga tebusan ...
Agen pemegang merek Jaguar Land Rover di Indonesia, PT Wahana Auto Ekamarga (WAE), mengungkapkan, segmen premium di pasar otomotif Indonesia memang mengalami ...