Jakarta (ANTARA) - General Motors Co menarik hampir 69.000 kendaraan listrik (electric vehicle/EV) Chevrolet Bolt di seluruh dunia terkait risiko kebakaran dan akan mengganti modul baterai yang rusak sesuai kebutuhan.

Dikutip dari Reuters, Minggu, produsen mobil terbesar Amerika Serikat itu mengatakan bahwa ahli dari GM dan (pembuat baterai) LG telah mengidentifikasi kehadiran simultan dari dua cacat manufaktur langka di sel baterai yang sama sebagai akar penyebab kebakaran baterai di Chevrolet Bolt EV tertentu.

GM mengatakan akan mengganti modul baterai yang rusak dalam populasi penarikan, meskipun tidak jelas berapa banyak yang rusak. Penarikan tersebut mencakup 50.925 kendaraan di Amerika Serikat

Insinyur GM dan LG sedang bekerja untuk menyelesaikan semua langkah proses perbaikan, mencakup proses inspeksi diler potensial, kata GM, yang menambahkan bahwa perbaikan dapat mengganti paket lengkap atau modul yang dicurigai.

“Pertanyaannya adalah apakah GM memiliki kemampuan teknologi untuk mendeteksi dan mengidentifikasi baterai yang rusak. Jika tidak, mereka mungkin harus mengganti baterai total, yang akan memakan biaya, seperti yang dilakukan Hyundai,” kata pakar baterai Korea Selatan Park Chul-wan.

GM mengatakan sebelumnya bahwa baterai tegangan tinggi yang ditarik diproduksi di fasilitas LG Chem Ltd Ochang, Korea Selatan. Penarikan tersebut tidak berdampak pada kendaraan Bolt yang lebih baru dengan baterai generasi berikutnya.

Kendaraan Chevrolet Bolt yang ditarik kembali berasal dari model tahun 2017-2019 dan pertama kali ditarik karena potensi kebakaran pada baterai tegangan tinggi di bawah bantalan bawah kursi belakang.

GM telah mengkonfirmasi sebanyak sembilan kebakaran Bolt.


Baca juga: Hyundai setop buat Kona EV untuk Korsel karena "recall" baterai

Baca juga: Ford "recall" Mustang Mach-E karena masalah baut

Baca juga: Ada risiko kecelakaan, Ford Escape dan Transit Connect kena "recall"

Pewarta: F017
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021