Jakarta (ANTARA) - Toyota Motor Corp tidak akan menayangkan iklan TV yang terkait Olimpiade Tokyo di Jepang dan presidennya Akio Toyoda tidak akan menghadiri upacara pembukaan acara olahraga dunia itu akhir pekan ini.

Dikutip dari Kyodo, Rabu, keputusan Toyota, salah satu sponsor korporat utama Olimpiade, mencerminkan upaya produsen mobil untuk mencegah citra mereknya ternoda saat pertandingan berlangsung, terutama tentangan publik yang kuat atas kekhawatiran penyebaran virus corona dalam penyelenggaraan Olimpiade.

Toyota telah menyiapkan iklan TV menampilkan beberapa atlet yang ambil bagian dalam pertandingan.

Namun selama briefing online, Chief Communication Officer Toyota Jun Nagata menyarankan bahwa Olimpiade Tokyo akan menjadi acara yang lebih sulit untuk mendapatkan dukungan karena "berbagai alasan."

"Kami akan mendukung penuh para atlet dan berkontribusi pada pertandingan dengan menyediakan kendaraan dan melalui sarana lain," kata Nagata.

Baca juga: Toyota luncurkan Aqua untuk pasar domestik

Baca juga: Ini model Toyota Raize yang paling diburu konsumen


Olimpiade, yang akan dibuka pada hari Jumat, akan diadakan dalam pengaturan yang tidak konvensional. Tokyo sekarang berada di bawah keadaan darurat COVID-19 keempat dan tidak ada penonton yang diizinkan di semua tempat di ibu kota.

Toyota akan menyediakan 3.340 kendaraan selama pertandingan, lebih sedikit dari yang direncanakan semula yakni 3.700 unit, karena tidak diperlukan kendaraan untuk penonton.

Produsen mobil top Jepang itu juga akan membatalkan acara untuk mempromosikan kendaraan dan teknologinya, menyusul keputusan tanpa penonton yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh penyelenggara pertandingan.

Pandemi virus corona juga telah mengubah lanskap bagi sponsor perusahaan yang ingin memanfaatkan Olimpiade dan Paralimpiade untuk meningkatkan citra merek mereka.

Toyota menjadi mitra Olimpiade di seluruh dunia pada 2015 dalam kontrak yang akan berlaku hingga 2024. Kesepakatan itu diyakini menelan biaya lebih dari 100 miliar yen, meskipun jumlah pastinya belum diungkapkan.

Yoshihiro Oishi, seorang profesor yang berpengalaman dalam manajemen bisnis internasional di Universitas Meiji di Tokyo, menggambarkan keputusan Toyota sebagai "bijaksana".

"Toyota berusaha menghindari citra negatif perusahaan di dalam negeri dan sebagai perusahaan global memilih jalan praktis untuk mendapatkan hasil maksimal (dengan menjadi sponsor)," kata Oishi.

Menyusul keputusan Toyota, sponsor berperingkat lebih rendah lainnya NEC Corp dan Fujitsu Ltd mengungkapkan presiden mereka juga tidak akan menghadiri upacara pembukaan Olimpiade.

Sponsor perusahaan dibagi menjadi empat kategori dengan tingkat tertinggi termasuk perusahaan global seperti Coca-Cola Co dan Toyota. Tiga sisanya untuk sponsor domestik.

"Kami tidak dapat melihat manfaat dari membayar uang," kata seorang eksekutif senior di salah satu perusahaan sponsor.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dan penyelenggara telah berulang kali berjanji untuk membuat permainan "aman dan terjamin" tetapi jajak pendapat media menunjukkan publik tidak yakin.

Dalam jajak pendapat Kyodo News akhir pekan, 87,0 persen menyatakan beberapa tingkat kekhawatiran tentang Tokyo yang menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade di tengah pandemi dan 31,2 persen mengatakan Olimpiade harus dibatalkan.

Baca juga: Mobil-mobil khusus Toyota untuk Olimpiade Tokyo 2020

Baca juga: Mobil terbang Toyota diharapkan mengudara pada Olimpiade 2020

Baca juga: Presiden Toyota kecewa pada pernyataan seksis ketua Tokyo 2020

Pewarta: F017
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2021