Jakarta (ANTARA) - Mercedes-Benz Trucks resmi meluncurkan truk listrik eActros, yang ditujukan sebagai angkutan barang heavy-duty, pada Rabu (30/6) waktu setempat.

"Kita harus mengakui bahwa transportasi adalah bagian dari masalah dalam hal perubahan iklim. Pada saat yang sama, kita bisa dan kita akan menjadi bagian dari solusi. Kami mulai dengan eActros kami yang telah menempuh lebih dari setengah juta kilometer di jalan umum”, kata Member of the Board of Management di Daimler Truck AG dan bertanggung jawab atas Truk Mercedes-Benz, Karin Rådström, melalui keterangannya, Kamis.

Baca juga: Mercedes-Benz, Siemens bermitra buat stasiun pengisian EV

"eActros dan layanan khususnya adalah langkah besar bagi Mercedes-Benz Trucks dan bagi pelanggan kami untuk menuju transportasi yang netral CO2," imbuhnya.

Ada pun tujuan dari "Armada Inovasi eActros" adalah untuk peluncuran kesiapan seri eActros di pasar pada tahun 2021.

"Pengembangan eActros difokuskan pada kemitraan dengan pelanggan kami. Segala sesuatu yang kami pelajari dari Innovation Fleet sekarang sedang tergabung dalam produksi seri. Dibandingkan dengan prototipenya, beberapa fitur seperti jangkauan, tenaga penggerak, dan keselamatan telah jauh lebih baik dalam model produksi seri", jelas Kepala Pemasaran, Penjualan, dan Layanan di Mercedes-Benz Trucks, Andreas von Wallfeld.

Inti pada teknologi eActros adalah unit penggerak dengan dua motor listrik terintegrasi bersama dengan transmisi dua kecepatan. Kedua motor memberikan kenyamanan berkendara yang mengesankan dan dinamika kendaraan yang hebat, sementara penggerak listrik yang senyap dan bebas emisi berarti truk juga dapat digunakan untuk pengiriman malam dan masuk ke dalam kota yang memiliki larangan mengemudi untuk kendaraan diesel.

Baca juga: Daimler nilai truk bertenaga baterai dan hidrogen adalah masa depan
Mercedes-Benz eActros Weltpremiere 2021 // Mercedes-Benz eActros world premiere 2021


Tergantung versinya, eActros mendapatkan dayanya dari tiga atau empat paket baterai – masing-masing berkapasitas sekitar 105 kWh. Berkat kapasitas maksimum 420 kWh2, jangkauan hingga 400 kilometer menjadi realistis.

eActros dapat diisi hingga 160 kW; Saat terhubung ke stasiun pengisian 400A DC, ketiga paket baterai perlu sedikit lebih lama dari 1 jam untuk mengisi daya dari 20 hingga 80 persen.

"Dengan demikian, eActros dilengkapi dengan baik untuk kegiatan sehari-hari dalam transportasi sehubungan dengan ketersediaan dan kinerja," tambah von Wallfeld.

Mercedes-Benz Trucks telah memasukkan eActros ke dalam sistem komprehensif yang mencakup konsultasi dan produk jasa untuk pelanggan, optimalisasi total biaya dan pengaturan infrastruktur pengisian daya. Selain itu, truk listrik ini memiliki digitalisasi dan konektivitas tingkat tinggi.

Hal ini juga berlaku untuk keselamatan kendaraan. Dengan eActros, Mercedes-Benz Trucks tidak hanya memperhatikan keselamatan aktif, misalnya dalam bentuk sistem yang dipasang sebagai standar seperti MirrorCam, Sideguard Assist S1R atau Active Brake Assist (ABA) generasi kelima dengan deteksi pejalan kaki, tetapi juga pada tantangan yang terkait dengan kendaraan listrik dan sistem tegangan tinggi.

Mulai musim gugur 2021, model produksi seri ini akan diproduksi di pabrik perakitan truk terbesar Mercedes-Benz Trucks di Wörth am Rhein. Dalam beberapa bulan terakhir persiapan intensif telah dilakukan untuk proses produksi baru di sana, termasuk pembangunan jalur perakitan baru.

Pada tahap awal, model produksi seri eActros akan tersedia di Jerman, Austria, Swiss, Italia, Spanyol, Prancis, Belanda, Belgia, Inggris Raya, Denmark, Norwegia, dan Swedia. Pasar selanjutnya akan menyusul.


Baca juga: Cara rawat mobil niaga yang lama terparkir karena PSBB

Baca juga: Daimler berencana lepas divisi truk demi fokus pada mobil listrik

Baca juga: Daimler rangkul Foton China produksi truk

Pewarta: A087
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2021