Jakarta (ANTARA) - Daimler Truck AG dan Volvo Group membentuk usaha patungan baru bernama cellcentric, sebagai bagian dari komitmen keduanya untuk mempercepat penggunaan sel bahan bakar berbasis hidrogen bagi truk jarak jauh.

Dengan ambisi menjadi produsen global terkemuka untuk sistem sel bahan bakar, cellcentric akan membangun salah satu produksi seri sistem sel bahan bakar terbesar di Eropa, dengan operasi yang direncanakan akan dimulai pada 2025.

Untuk mempercepat peluncuran sel bahan bakar berbasis hidrogen, dua pemegang saham cellcentric itu menyerukan agar kerangka kebijakan hidrogen UE yang selaras untuk mendukung teknologi tersebut menjadi solusi komersial yang layak.

Ambisi ini terungkap sebagai bagian dari peluncuran digital eksklusif cellcentric, yang dipimpin oleh Martin Daum, CEO Daimler Truck AG, dan Martin Lundstedt, CEO Volvo Group.

Baca juga: Daimler akan berganti nama menjadi Mercedes-Benz

Baca juga: Daimler berencana lepas divisi truk demi fokus pada mobil listrik


Dirancang untuk membantu memenuhi target 2050 transportasi berkelanjutan dan Eropa netral karbon sebagai bagian dari Kesepakatan Hijau Eropa, cellcentric akan mengembangkan, memproduksi, dan mengkomersialkan sistem sel bahan bakar untuk pengangkutan jarak jauh dan aplikasi lainnya.

Menurut Daimler Truck AG dan Volvo Group, truk sel bahan bakar baterai-elektrik dan berbahan dasar hidrogen akan saling melengkapi tergantung pada kasus penggunaan masing-masing pelanggan.

Tenaga baterai akan lebih banyak digunakan untuk beban kargo yang lebih rendah dan untuk jarak yang lebih pendek, sedangkan daya sel bahan bakar akan cenderung menjadi pilihan yang lebih disukai untuk beban yang lebih berat dan jarak yang lebih jauh.

"Truk listrik sel bahan bakar bertenaga hidrogen akan menjadi kunci untuk memungkinkan transportasi netral-CO2 di masa depan. Dalam kombinasi dengan penggerak baterai-listrik murni, ini memungkinkan kami untuk menawarkan kepada pelanggan kami pilihan kendaraan netral-CO2 terbaik yang benar-benar lokal, tergantung pada aplikasinya," kata Martin Daum dalam pernyataan resmi, dikutip Sabtu.

Martin Lundstedt, CEO Volvo Group, mengatakan,"Ambisi bersama kami adalah memenuhi target dalam perjanjian Paris untuk menjadi netral-CO2 paling lambat pada tahun 2050. Kami yakin bahwa teknologi sel bahan bakar hidrogen memainkan peran penting dalam membantu kami mencapai pencapaian tersebut."

Oleh karena itu, produsen truk besar di Eropa, juga didukung oleh Daimler Truck AG dan Volvo Group, menyerukan pengaturan sekitar 300 stasiun pengisian bahan bakar hidrogen kinerja tinggi yang cocok untuk kendaraan tugas berat pada tahun 2025 dan sekitar 1.000 stasiun pengisian bahan bakar hidrogen pada 2030 di Eropa.

Lebih dari 300 ahli yang sangat terspesialisasi bekerja untuk cellcentric di tim antar-disiplin di lokasi di Nabern, Stuttgart (Jerman) dan Burnaby (Kanada). Sekitar 700 paten individu telah dikeluarkan sejauh ini, menggarisbawahi peran utama yang dimainkan oleh perusahaan dalam hal pengembangan teknologi.

Baca juga: Daimler "recall" 2,6 juta mobil Mercedes-Benz di China

Baca juga: Renault jual sahamnya di Daimler untuk kurangi biaya hutang

Baca juga: Truk dan bus Daimler bakal pakai mesin pabrikan AS Cummins

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2021