Jakarta (ANTARA) - Ultium Cells LLC, perusahaan patungan LG Energy Solution dan General Motors, mengumumkan investasi lebih dari 2,3 miliar dolar AS untuk membangun pabrik kedua di Amerika Serikat, yang berlokasi di Tennessee, yang memproduksi sel baterai kendaraan listrik (EV).

Dikutip dari Kantor Berita Yonhap, Sabtu, usaha patungan antara LG dan GM bernama Ultium Cells itu akan membangun pabrik AS keduanya dengan kapasitas tahunan 35 gigawatt-jam, serupa dengan yang pertama sedang dibangun di Ohio.

Baca juga: Konstruksi pabrik baterai GM dan LG tuntas

"Dengan pembangunan pabrik usaha patungan tersebut, LG Energy Solution telah mendapatkan tambahan kapasitas produksi baterai EV di AS dan akan secara aktif menargetkan pasar EV AS yang berkembang pesat," kata LG Energy dalam sebuah pernyataan.

Pabrik Tennessee akan memiliki kapasitas tahunan 35 gigawatt-jam ketika dibuka pada akhir 2023, yang cukup untuk menyediakan paket baterai untuk lebih dari 500 ribu kendaraan listrik, kata perusahaan Korea itu.

LG Energy mengatakan dalam arahan peraturan pada hari Jumat bahwa mereka dan GM masing-masing akan menginvestasikan 933,5 juta dolar AS untuk jalur produksi baterai hingga 2023.

Baca juga: GM mulai bangun pabrik baterai Ultium hasil patungan dengan LG

Pembangunan pabrik baterai EV yang direncanakan datang ketika GM berencana untuk menghentikan mobil mesin pembakaran internal pada tahun 2035 dan menetapkan tujuan untuk menawarkan 30 model all-electric pada pertengahan dekade ini, yang akan membutuhkan pasokan baterai EV yang stabil.

LG Energy saat ini mengoperasikan pabrik baterai lithium-ion di Michigan dan sedang membangun pabrik baru di Ohio melalui Ultium Cells, yang akan selesai pada tahun 2022.

Produsen baterai nomor dua di dunia itu mengatakan bulan lalu pihaknya berencana untuk menginvestasikan lebih dari 5 triliun won untuk memperluas kapasitas produksi baterai AS pada tahun 2025, termasuk skema untuk membangun setidaknya dua pabrik baru.

LG Energy berjanji untuk meningkatkan bisnis baterai EV-nya di AS setelah baru-baru ini mencapai kesepakatan tentang tuntutan rahasia dagang selama dua tahun atas teknologi baterai mobil listrik. Saingannya yang lebih kecil, SK Innovation Co. setuju untuk membayar 2 triliun won kepada LG Energy.

Baca juga: GM dan Ford pangkas produksi di Amerika Utara karena kekurangan chip

Baca juga: GM "recall" 94 ribu kendaraannya karena masalah sabuk pengaman

Pewarta: A087
Editor: Suryanto
Copyright © ANTARA 2021