Jakarta (ANTARA) - Produsen mobil asal China, NIO, akhirnya merilis salah satu mobil di rangkaian kendaraan listriknya mendatang, yaitu sedan elektrik ET7.

Melansir Carscopps, Minggu, harga pra-subsidi untuk sedan ET7 dihargai di China mulai dari 378 ribu yuan (58.380 dolar AS). Namun, harga tersebut hanyalah bodi mobil saja, tanpa baterai, yang merupakan salah satu komponen mobil yang paling mahal.

Sama seperti penyedia kabel, dalam hal ini, pengguna harus menyewa peralatan (alias baterai) dari pembuat mobil. Sebagai alternatif, pengguna dapat membeli ET7 dengan baterai seharga 448 ribu yuan (sekitar 69.200 dolar AS).

Sedan ini memiliki fitur-fitur menonjol seperti lampu belakang "heartbeat", atap kaca berlapis, kursi berpemanas, berventilasi, dan memiliki fitur pijat, serta sistem suara 23-speaker.

Baca juga: Nio perkenalkan EC6 crossover berjarak tempuh hingga 614 km

Baca juga: NIO bermitra dengan Mobileye Intel untuk teknologi otonom di China


Jarak tempuh untuk paket baterai 70-kWh standar adalah lebih dari 328 mil (500 km), 435 mil (700 km) untuk paket baterai 100-kWh, dan dengan paket baterai 150-kWh yang baru diperkenalkan, yang meningkat ke atas dari 621 mil (1.000 km).

Kendaraan ini memiliki tenaga 644 hp (653 PS / 480 kW) dan torsi 627 lb-ft (850Nm), dan berakselerasi dari 0-60 mph (0-100 km / jam) dalam 3,9 detik.

Pendiri William Li mengatakan sedan ET7 dapat bekerja dengan sistem penggerak otonom baru perusahaan (tersedia sebagai langganan dengan harga sekitar 105 dolar AS per bulan) yang dilengkapi dengan resolusi kamera 8 megapiksel — dan chip pemrosesan Nvidia yang diduga menawarkan 7 kali lebih besar kekuatan pemrosesan lebih besar daripada komputer self-driving Tesla.

Li juga mencatat ET7 akan dilengkapi dengan sensor lidar untuk memungkinkan mobil lebih memahami lingkungannya. Teknologi yang sama ini sebelumnya dibantah oleh CEO Tesla Elon Musk.

Sensor lidar dilengkapi dengan laser 1550 nanometer, bidang pandang 120 derajat, dan jangkauan hingga 500 meter. Sistem dapat secara dinamis fokus pada objek yang menarik, memungkinkan deteksi objek yang akurat dengan presisi milimetrik.

Terakhir, sebagai bagian dari 33 unit penginderaan total mobil, mobil ini juga berisi radar gelombang 5mm, 12 sensor ultrasonik, dan 2 unit pemosisian presisi tinggi.

NIO juga mengerjakan sistem untuk mengaktifkan layanan penggantian baterai tercepat di dunia, yang disebut Power Swap Station 2.0, yang memungkinkan pertukaran otomatis sepenuhnya dalam waktu kurang dari 3 menit.

Selama proses ini, baterai dan pemeriksaan sistem juga dilakukan. Stasiun pertukaran baterai juga hanya akan mengambil footprint dari sekitar 3 tempat parkir, agar tidak terlalu mengganggu area sekitarnya.

Baca juga: NIO siap luncurkan kendaraan listrik terbaru mereka

Baca juga: NIO naikkan produksi penuhi permintaan mobil listrik

Baca juga: Naik ke puncak Saula Himal, Hyundai Kona EV cetak rekor dunia

Pewarta: A087
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2021