Jakarta (ANTARA) - Yamaha Motor Co Ltd melaporkan laba bersihnya pada sembilan bulan pertama 2020 hanya mencapai 40,1 miliar yen, jatuh 47 persen dibanding periode sama tahun lalu akibat dampak pandemi corona bekepanjangan yang memukul performa penjualan.

Penjualan pada bisnis robotika dan jasa keuangan memang meningkat, namun dampak pandemi COVID-19 telah menekan penjualan unit pada bisnis mobilitas darat dan produk kelautan yang mengakibatkan penurunan penjualan secara keseluruhan, kata Yamaha dalam pernyataan resminya, dikutip Selasa.

Baca juga: Penjualan mobil Indonesia pada Oktober cuma naik 1 persen

Pendapatan operasional menurun secara keseluruhan karena faktor-faktor seperti dampak nilai tukar mata uang asing dan penurunan tingkat pemanfaatan dari penutupan pabrik dalam bisnis.

Pada unit sepeda motor, meskipun permintaan total menandakan pemulihan terutama di negara-negara maju, dampak pandemi COVID-19 sangat signifikan dan penjualan unit turun. Selain itu, penutupan sementara pabrik di beberapa negara menurunkan tingkat penggunaan pabrik, yang menyebabkan penurunan penjualan dan keuntungan secara keseluruhan.

Di Indonesia, total permintaan turun drastis karena pengawasan yang lebih ketat terhadap pembiayaan penjualan yang dipicu oleh penurunan ekonomi. Di India dan Filipina, meskipun total permintaan segera pulih, efek karantina wilayah yang diberlakukan pada paruh pertama tahun ini mendorong penjualan unit menurun.

Di Vietnam, perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 menyebabkan restrukturisasi dan penurunan pendapatan, sehingga menurunkan permintaan secara keseluruhan. Taiwan, di sisi lain, telah melihat permintaan agregat pulih ke level yang melebihi tahun sebelumnya.

Untuk sepeda motor yang dibantu tenaga listrik, dampak pandemi COVID-19 menyebabkan penundaan produksi dan penghentian pekerjaan penjualan, dan penurunan berikutnya dalam penjualan E-kit untuk Eropa dan penjualan unit di Jepang telah berdampak pada keuntungan.

Pada kuartal ketiga (Juli-September), Yamaha membukukan penjualan bersih 381,6 miliar yen (penurunan sebesar 29,7 miliar yen atau 7,2 persen) dan pendapatan operasional sebesar 37,3 miliar yen (meningkat sebesar 6,3 miliar yen atau 20,4 persen) , menunjukkan pergeseran ke tahap pemulihan dari efek buruk pandemi COVID-19.

Baca juga: Penjualan mobil Honda tumbuh 12 persen pada Oktober

Baca juga: Survei Ipsos: 47 persen masyarakat berminat beli motor saat pandemi

Baca juga: Penjualan sepeda motor Honda terjun bebas

Pewarta: S026
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © ANTARA 2020