Jakarta (ANTARA) - Produsen mobil mewah BMW tidak akan memperpanjang kontrak dari 10.000 pekerja kontraknya, dilaporkan Reuters, dikutip Minggu.
Menurut produsen mobil mewah asal Jerman tersebut, pihaknya berusaha untuk mengurangi kapasitasnya karena krisis yang diakibatkan oleh pandemi virus corona.

Perusahaan yang berbasis di Munich mengatakan sebelumnya pada hari Jumat (19/6) bahwa pihaknya telah mencapai kesepakatan dengan dewan pekerjaan terkait "langkah-langkah personil untuk masa depan yang berkelanjutan".

BMW sendiri sebelumnya menyatakan rencananya untuk mengurangi 5.000 hingga 6.000 pekerjanya pada 2022, menurut kepala keuangannya Nicolas Peter sebagaimana dilaporkan media Jerman.

Baca juga: MINI GT Edition hadir di Indonesia, cuma ada 30 unit

Baca juga: Pemulihan butuh waktu, BMW akan batasi operasi


Sementara itu, dalam laporan keuangan triwulan pertama 2020, Ketua Dewan Manajemen BMW AG Oliver Zipse mengatakan bahwa BMW Group siap untuk bereaksi cepat dan tegas setiap saat terhadap perkembangan baru selama pandemi corona dengan mengidentifikasi secara sistematis berbagai skenario potensial.

Pendekatan ini semakin penting mengingat BMW Group mengharapkan konsekuensi dari pandemi corona untuk membatasi operasi pabriknya untuk beberapa waktu ke depan.

Juga menjadi jelas bahwa volume pengiriman di pasar-pasar utama tidak akan kembali normal dalam waktu hanya beberapa minggu.

Pada triwulan pertama 2020, BMW Group mengirimkan total 477.111 kendaraan BMW, MINI dan merek Rolls-Royce kepada pelanggan di seluruh dunia, turun 20,6 persen dibanding periode sama 2019.

Baca juga: Mercedes-BMW tunda bentuk aliansi swakemudi

Baca juga: BMW pastikan tak ada PHK karyawan di Indonesia


Baca juga: BMW akan kurangi 5.000 - 6.000 pekerja

Pewarta: A087
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2020