Jakarta (ANTARA) - Dampak pandemi COVID-19 menghantam produsen otomotif dunia, tidak terkecuali McLaren yang terpaksa harus memutus hubungan kerja (PHK) 1.200 pekerjanya, yang sebagian besar di Inggris.

Balapan Formula 1 telah ditangguhkan, sementara pesanan untuk supercar McLaren telah jatuh karena pandemi.

McLaren mengatakan telah "sangat terpengaruh" oleh krisis.

Perusahaan mengatakan telah bekerja keras untuk memotong biaya dan menghindari PHK.

Baca juga: Koleksi mobil Cristiano Ronaldo

Baca juga: McLaren GT meluncur di Salone Auto Torino 2019


"Tapi kami sekarang tidak punya pilihan lain selain mengurangi ukuran tenaga kerja kami," kata ketua McLaren Paul Walsh dalam sebuah pernyataan, dikutip dari sejumlah media Inggris.

Menanggapi pandemi COVID-19, McLaren Automotive telah menangguhkan produksi di fasilitas manufaktur Inggris dengan sejak Maret lalu.

Tindakan itu diambil untuk memastikan keselamatan tenaga kerja McLaren sesuai dengan saran pemerintah setempat dan agar perusahaan berada pada posisi yang tepat untuk melanjutkan operasi semulus mungkin di masa depan.

Pemangkasan pekerja 1.200 orang itu terbilang masif bagi McLaren yang sekarang total mempekerjakan 1.400 orang.

Baca juga: Lanzante akan luncurkan Wild McLaren P1 GTR-18

Baca juga: Mobil balap McLaren 570S GT4 dapat penyegaran tahun ini

Baca juga: Produsen otomotif Inggris putar otak cari pasokan dari luar China

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2020