Jakarta (ANTARA) - Produsen mobil Swedia Volvo membantah telah memanipulasi uji emisi setelah ahli lingkungan Jerman mengklaim bahwa penyelidikan mereka menemukan bahwa SUV Volvo mengeluarkan nitrogen oksida 12 kali lebih banyak dari yang diizinkan Uni Eropa.

Asosiasi perlindungan konsumen dan lingkungan, Deutsche Umwelthilfe (DUH), mengaku telah menemukan perangkat ilegal ketika mengukur emisi Volvo XC60.

Perangkat itu disebut mengelola mesin mobil untuk memungkinkan emisi yang lebih tinggi saat di jalan raya yang sesungguhnya, namun rendah saat dalam pengujian otoritas berwenang.

Pada suhu antara sembilan dan 22 derajat Celcius (48-72 Fahrenheit), motor diesel Volvo mengeluarkan empat kali lebih banyak nitrogen oksida berbahaya (NOx) daripada yang diizinkan di bawah standar "Euro 5", kata DUH.

Itu berarti lebih tinggi, hampir 12 kali lipat, ketika sensor suhu eksternal didinginkan antara -4C dan 0C, tambah kelompok itu.

"Kendaraan dengan emisi nyata yang sedemikian tinggi tidak dapat dibiarkan terus mencemari udara di kota-kota terdalam kita," kata direktur DUH Juergen Resch.

Ini menandai pertama kalinya Volvo menghadapi tuduhan kecurangan emisi yang populer disebut "dieselgate".

Baca juga: Honda masih jualan mobil diesel di India

Baca juga: Bentuk aliansi dengan Volvo, Isuzu bakal "caplok" UD Trucks

Baca juga: Cari crossover listrik? Volvo XC40 Recharge hadir harga 48.000 dolar


Skandal itu meletus pada 2015 ketika raksasa Jerman, Volkswagen mengaku memasang perangkat pada 11 juta mobil diesel di seluruh dunia, dan sejak itu masalah itu menjerat serangkaian pembuat mobil lain.

Tetapi pembuat mobil Swedia, yang dimiliki oleh Geely China, dengan cepat menolak tuduhan penipuan perangkat lunak. Emisi yang lebih tinggi dalam suhu dingin tidak berarti ada perangkat ilegal yang dipasang di dalam mobil, kata juru bicara Volvo, dikutip dari media Swedia, The Local, Jumat.

Sebaliknya, "setiap mesin pembakaran internal" memiliki apa yang disebut "fungsi perlindungan" yang mengurangi perawatan knalpot dalam cuaca dingin untuk mencegah kerusakan pada motor dari kondensasi dan pembentukan es.

"Semua kendaraan dilisensikan sesuai dengan ketentuan hukum oleh pihak berwenang," kata juru bicara itu.

Penjualan mobil bermesin diesel telah jatuh di Jerman, karena pengemudi takut dilarang keluar dari pusat kota untuk mengatasi polusi udara.

Nitrogen oksida diperkirakan menyebabkan ribuan kematian dini di Jerman setiap tahun. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), gas memperburuk gejala asma dan bronkitis dan terkait dengan penyakit kardiovaskular dan pernapasan.

Baca juga: Jerman selidiki dugaan skandal emisi Mitsubishi

Baca juga: Hyundai Genesis luncurkan SUV pertama, pakai mesin diesel 3.000cc

Baca juga: Toyota New Hilux Single Cabin Diesel pakai mesin baru

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2020