Must Read

Senin, 03/08/2015

apa saja masalah baterai daur ulang ?

Selasa, 19 Juni 2012 23:13 WIB | 6.829 Views
apa saja masalah baterai daur ulang ?
ilustrasi pengisian baterai mobil listrik (flickr/vm2827)
Jakarta (ANTARA News) - Produsen mobil terus mengembangkan model listrik (EV) berbasis mesin hybrid. Hanya masalah waktu sebelum kita melihat semua mobil dilengkapi peralatan penghemat BBM dan selanjutnya full listrik.

Ketika populasi dunia akan mendekati 8,2 miliar dua dekade mendatang, maka akan semakin banyak orang yang ingin membeli mobil. Mereka pasti akan menginginkan mobil yang hemat sehingga akan dibutuhkan banyak paket baterai sebagai bagian dari sistem hybrid.

Kini mobil dengan tenaga baterai sudah banyak lalu-lalang. Apa yang akan terjadi dalam beberapa tahun kedepan ketika kemasan baterai mereka harus diganti ?

Model hybrid Toyota Prius dan Honda Insight tahun1990-an masih terlihat di jalan umum. Baterai model-model itu mendekati akhir hidup mereka.

Menurut edmunds.com, lebih dari 2-juta model hybrid di jalan AS dengan jumlah yang terus meningkat tiap tahunnya. Misalnya 193.000 model hybrid dan mobil listrik telah dijual di AS dalam lima bulan pertama tahun ini.

Perusahaan seperti Umicore dan Toxco sudah mulai mengembangkan teknologi untuk menangani masalah daur ulang baterai. Jika masalah ini tidak ditangani sekarang, bukan tidak mungkin baterai-baterai usang kendaraan ramah lingkungan malah jadi masalah lingkungan.

(adm)

Editor: Aditia Maruli

COPYRIGHT © 2012

PT Kawasaki Motor Indonesia (KMI) menargetkan 1.000 unit penjualan D-Tracker sebanyak 1.000 unit per bulan.PT KMI meluncurkan sepeda motor terbarunya D-Tracker, Senin, sebagai ...
» Selanjutnya
PT Bridgestone Tire Indonesia mengumumkan bahwa ban merek Bridgestone Turanza ER33 menjadi ban standar HONDA HR-V, model  Crossover Utility Vehicle terbaru yang diluncurkan ...
» Selanjutnya
PT. Hino Motors Sales Indonesia (HMSI)  memberlakukan kebijakan baru untuk "Free Service Program" (FSP)  kendaraan Hino, yaitu layanan perawatan berkala gratis sampai ...
» Selanjutnya
CEO pabrikan otomotif asal Jerman, BMW, Harald Krueger, mengisyaratkan potensi model mobil listrik baru dari jajaran seri "i" mereka."Di antara i3 sampai i8, ada ruang di situ ...
» Selanjutnya
Baca Juga
Back to top